PERPUSTAKAAN ONLINE INDONESIA BLOG’S

September 17, 2008

Above the Clouds (Status Culture of the Modern Japanese Nobility)

Filed under: Antropologi — perpusonline @ 7:27 pm

ImageOn May 15, 1947, some two hundred titled noblemen gathered in the imperial palace to hear words of farewell from His Majesty, who in the previous year had already renounced his “divine” status and assumed a human role. Twelve days before, the new constitution had come into effect, designed to ensure universal equality under the law. The titles and prerogatives of the nobility were thus revoked, and the former elite became commoners like everybody else: the word commoner was now obsolete. This abolished aristocracy of modern Japan is the subject of the present book.[1] My aim is to reconstruct the experience of the former nobility both before and after this constitutional change, as recalled and depicted by its surviving members and descendants. More precisely, I have undertaken a double reconstruction: narration by the insider informants, and interpretive rearrangement by this outsider researcher.
Rationales and Goals
What is the sense, one might wonder, of studying this seemingly anachronistic segment of the population? Was I being merely a curio collector? Or, more seriously, was I following in the footsteps of those anthropologists who prepared the memory ethnographies of dying tribes? I cannot deny that the latter was an initial motive, for I did wish to be a salvage ethnographer of a rapidly vanishing culture. In this respect my interest coincided with that of my informants: the main impetus behind their collaboration was their desire to document for posterity what was now beginning to appear illusionary even to themselves. Without this common interest, the research would have been impossible or futile, and I do intend to meet the expectations of my informants by recapturing part of that world which has been lost for good.

― 2 ―
There are more important rationales, however, and they will be discussed below at some length. It will be shown that the aristocracy, rather than being an antiquated phenomenon, carries a present-day significance. Although legally fossilized and socially diminished, the aristocratic status survives, or is reviving, as a cultural configuration. Further, the aristocracy mirrors the rest of society; in that sense the present study is about outsiders as much as insiders of this small group, about commoners as well as the elite. More generally, this study is intended to contribute to the existing literature on hierarchy and stratification. I therefore proceed from the more to less obvious layers of significance, from what motivated and prepared me when I began this research, and move on to what evolved only after I had become deeply involved in fieldwork and post-field thinking and writing.
Four levels or dimensions of significance are delineated. The first concerns the need to fill the gaps in research on social elites. The second connects the Japanese aristocracy to the emperor- and ancestor-cult complex. The third locates the hereditary elite in relation to the nonhereditary elite and pursues the contemporary relevance of studying the former. The fourth analyzes the “traditional” prewar aristocracy from a modern vantage point, as seen against the massive changes taking place in Japan and the rest of the world, in an attempt to answer why this seemingly archaic social group warrants an ethnographic study now . The last two levels, which are closely interlinked, are intended to address theoretical concerns.
Let us first consider the dearth of research on elites. In studying complex societies, anthropologists and sociologists have traditionally (except in the case of caste societies) paid more attention to the lower or middle than the upper strata of the society, more to peasant or folk culture than to elite culture. This is certainly true of Japanese studies. Substantial knowledge has been accumulated on rural peasants since John Embree’s (1939) pioneering work on Suye Mura, and on the lower to middle classes in cities. Yet no research is available on upper-class Japanese, with one recent exception dealing with the business family (Hamabata 1990)—not the same substratum of the upper class as I describe, but connected With it. To be sure, historians have a magnitude of historical and biographical documentations of the hereditary elite, but no study has yet been done in ethnographic perspective.
As a possible reason for why Western ethnographers have avoided the elite, Marcus (1979, 136) mentions the researchers’ moral and ideological sympathies with common people: “As a result, the cultural conditions of typical subjects of ethnography in complex societies are humanly por-

― 3 ―
trayed while those of elites in the background appear more as caricatures, created from the ideological biases of the ethnographer combined with inferences drawn from non-ethnographic data on elites.” Indeed, as if to confirm this viewpoint, one of my Japanese colleagues characterized a former aristocrat he had met as a “clown.” Fuse (1972, 125-26), too, mentioned a similar ideological “hostility” toward the elite among sociologists. Whatever the reasons for the paucity of research on elites generally, that gap in our understanding of Japanese culture and society certainly needs to be filled. This book, then, is intended to reveal some ways in which elite culture is different from that of commoners, and at the same rime to dispel some of the stereotypes of the people “above the clouds.”

40 Hadist Imam Nawawi

Filed under: Agama — perpusonline @ 7:22 pm

ImageSegala puja-pujian bagi Allah Tuhan Seru Sekelian Alam, Pencipta langit dan bumi, Pentadbir sekelian makhluk, Pengutus para Rasul SAW kepada orang-orang yang mukallaf, untuk memberikan hidayah kepada mereka dan menerangkan syari‘at agama, dengan dalil-dalil yang putus (yang yakin) serta bukti-bukti yang jelas. Saya memuji -Nya atas segala nikmat-Nya dan saya berdo’a kepada-Nya tambahan kurniaan-Nya dan kemurahan-Nya. Saya bersaksi bahawa tiada Tuhan kecuali Allah, Tuhan Yang Maha Esa, Maha Perkasa, Maha Pemurah lagi Maha Pengampun. Adapun selepas daripada itu; maka sesungguhnya kami telah meriwayatkan daripada Ali ibn Abi Talib, Abdullah ibn Mas‘uud, Mu‘az ibn Jabal, Abu al-Darda’, Ibnu ‘Umar, Ibnu ‘Abbas, Anas ibn Malik, Abu Hurairah dan Abu Sa’id al-Khudrie r.a. daripada berbagai-bagai jalan (sanad) dengan riwayat yang bermacam-macam bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang menghafal atas umatku empat puluh hadis daripada (hadis yang) berkenaan dengan agama mereka, nescaya Allah akan membangkitkannya pada hari kiamat dalam golongan para fuqaha’ dan ‘ulama.” Dalam suatu riwayat lain: “Nescaya Allah akan membangkitkannya sebagai seorang faqih dan ‘alim. Dalam riwayat Abu al- Darda’: “dan telah adalah aku (iaitu Rasulullah) pada hari kiamat menjadi orang yang memberikan syafa‘at dan saksi kepadanya”. Dalam riwayat Ibnu Mas‘uud : “dikatakan kepadanya (orang yang menghafal 40 hadis) masuklah engkau daripada mana-mana pintu syurga yang engkau mahu”. Dalam riwayat Ibnu ‘Umar : “nescaya dia ditulis termasuk dalam golongan ‘ulama’, dan dibangkitkan dalam golongan para syuhada’ ”. Para ‘ulama hadis telah muafakat bahawa ia adalah hadis dha‘if sekalipun jalan-jalannya banyak. Para ‘ulama r.a. telah mengarang dalam bab ini (iaitu bab 40 hadis) banyak karangan yang tiada terbilang banyaknya. Orang yang paling awal mengarangnya setakat pengetahuan saya ialah Abdullah ibn al-Mubarak, kemudian Muhammad ibn Aslam al-Thusie al-’Alim al-Rabbanie, kemudian al-Hasan ibn Sufian al-Nasa’ie, Abu Bakar al-Aajirie, Abu Muhammad ibn Ibrahim al- Asfahanie, al-Daraquthnie, al-Hakim, Abu Nu‘aim, Abu Abdul Rahman al-Salmie, Abu Sa‘id al- Malinie, Abu ‘Uthman al-Shabuni, Abdullah ibn Muhammad al-Ansari, Abu Bakar al-Baihaqie dan ramai lagi ‘alim ‘ulama yang lain yang tiada terkira banyaknya sama ada daripada kalangan ‘ulama terdahulu atau terkemudian. Sesungguhnya saya telah beristikharah kepada Allah Ta‘ala untuk mengumpulkan empat puluh hadis sebagai mengikuti jejak langkah para Imam tokoh ‘ulama dan para huffaz al-Islam (Para pendukung Islam, pemelihara Islam, atau para Imam Hafiz hadis). Para ‘ulama telah bermuafakat tentang keharusan beramal dengan hadis dha‘if dalam soal fadhail a‘maal Namun demikian, bukanlah pergantungan saya (dalam usaha mengumpulkan 40 hadis ini) kepada hadis dha‘if, bahkan pergantungan saya ialah kepada sabda Nabi SAW dalam beberapa hadis sahih : yang bererti: “Hendaklah orang yang hadir (majlis Rasulullah dan mendengar pengajaran Nabi SAW) menyampaikan (apa yang didengarinya) kepada orang yang tidak hadir”, juga sabda Nabi SAW : yang bererti: “Allah mempercahayakan (wajah) seseorang yang mendengar kata ucapanku, lalu dia memahaminya, lantas dia menunaikannya (Menunaikannya iaitu menyampaikannya kepada orang lain sama ada dengan lafaz yang sama tepat atau dengan makna kerana harus meriwayatkan hadis Nabi secara makna dengan beberapa syarat tertentu. Lihat (Syarah Hadis 40 Nawawi) karangan al-Imam Ibnu Daqiq, Maktabah al-Turath al-Islamie, Kaherah,1987 pada syarah muqadimah ini.) sebagaimana dia mendengarnya”. Ada sebahagian ‘ulama yang mengumpulkan 40 perkara mengenai prinsip-prinsip agama (usuluddin), manakala sebahagian lain mengenai perkara furu‘ , sebahagian yang mengenai perkara jihad, sebahagian yang lain mengenai zuhud, sebahagian yang lain mengenai adab-adab, sebahagian mereka mengenai khutbah. Semuanya adalah kerja-kerja yang bertujuan bagus yang Allah Ta‘ala redhai akan orang-orang yang melakukannya. Saya bercadang mengumpulkan 40 perkara yang terlebih utama daripada itu semua, iaitu 40 hadis yang merangkumi semua topik tersebut, yang mana setiap hadis (daripada 40 hadis tersebut) menjadi kaedah ( Tunggak atau prinsip) yang agung daripada kaedah-kaedah agama, yang mana hadis itu telah disifatkan oleh para ‘ulama bahawa perligaran Islam bersekitar di lingkungannya, atau separuh Islam, atau sepertiga Islam atau seumpamanya. Kemudian saya beriltizam dalam pemilihan 40 hadis ini agar ia merupakan hadis hadis sahih, dan kebanyakannya adalah terdapat dalam kitab Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim, di mana saya menyebut hadis-hadis tersebut secara dibuang sanadnya agar ia mudah dihafal, dan supaya manfaatnya lebih tersebar umum insyaaAllah Ta‘ala, kemudian saya iringi pula hadis-hadis ini dengan suatu bab pada menghuraikan makna lafaz-lafaz hadis (40 ini) yang tersembunyi. Sayugialah bagi orang yang mencintai negeri akhirat bahawa dia mengenali hadis-hadis ini justera kandungannya yang merangkumi perkara-perkara yang penting dan ingatan tentang segala ketaatan. Yang demikian itu adalah bagi orang-orang yang benar-benar bertadabur. Kepada Allah jua pergantungan saya, kepada- Nya jua harapan dan sandaran saya, dan segala puja dan nikmat itu bagi-Nya, dan hanya dengan-Nya jua Taufiq dan ‘Ishmah (‘Ishmah iaitu pemeliharaan daripada kesalahan. Daripada perkataan ini datangnya pecahan perkataan “Ma’sum”).

Regards,
PERPUSTAKAAN ONLINE INDONESIA TEAM

http://www.perpsuindo.com/

Ahmadiyah Telanjang Bulat di Panggung Sejarah

Filed under: Agama — perpusonline @ 7:12 pm

Image7 April tahun 30 A.D. (Anno Domini)1 bertepatan dengan hari Jum’at, YESUS KRISTUS putera Tuhan yang diutus pada domba-domba Israel telah dijatuhi hukuman mati, disalib! Demikianlah cerita yang tersurat dalam kitab suci ummat Kristen, Perjanjian Baru.

Di lembah GOLGOTTA Bethlehem Yerusalem, kira-kira pukul 3 sore pada Jum’at yang na’as itu, dalam keadaan hampir telanjang, Yesus sang Putera telah menjalani hukuman matinya. Itulah klimaks dari kegagalan missinya. Ia gagal total menanam benih di atas ketandusan bangsanya. James M. Stalker berkata dalam bukunya:

“Belum pernah di dunia ini sesuatu kegagalan begitu mutlak nampaknya seperti kegagalan Tuhan Yesus. Tubuhnya terkapar dalam kubur. Musuh-musuhnya sudah menang. Kematian mengakhiri segala pertentangan dan dari kedua yang bertentangan itu, kemenangan adalah pada pihak pemimpin-pemimpin Yahudi. Tuhan Yesus sudah tampak dan menyatakan diri sebagai Messias. Tetapi Ia bukanlah jenis Messias yang mereka idam­idamkan. Pengikut-pengikutnya sedikit saja jumlahnya dan tidak berpengaruh. Masa kerjanya singkat sekali. Sekarang Ia sudah mati dan tamatlah riwayatnya.” 2

Alangkah ironisnya peristiwa itu. Betapa tidak, sang BAPAK di sorga seolah­olah tidak mengenal watak hakiki bangsa Israel “selalu berkhianat” terutama terhadap Utusan-utusan yang datang. Ah, lagi-lagi Tuhan Bapak itu telah lalai mempersiapkan keamanan menjelang Sang Putera datang ketengah domba­domba Israel. Ataukah ada unsur kesengajaan sang BAPAK membunuh PUTERANYA sendiri?

Cobalah lihat peristiwa yang menimpa diri Yesus ini. Bahkan pengikut-pengikutnya yang sedikit itupun mengingkari dia. SIMON PETRUS murid yang dicinta dan menyintai juga meninggalkannya. Bukan itu saja, ia banyak menyaksikan adegan-adegan hina atas Gurunya. Ia menyaksikan Gurunya dituntut di depan pengadilan, tapi ia diam saja. Ia menyaksikan pukulan-pukulan tinju menjatuhi tubuh Gurunya, ia diam saja. Saat Gurunya diludahi, ia diam saja. Ketika orang bertanya apakah ia kenal Yesus, ia menjawab: “Aku tidak kenal orang itu.” Sampai tiga kali orang bertanya padanya, Simon Petrus murid yang terdekat itu tetap menyangkal. Padahal ia pernah bersumpah di hadapan Gurunya:

“Biarpun hamba mati bersama-sama TUHAN tiada hamba akan menyangkali Tuhan. “3

Takutkah ia? Ataukah ia sehaluan dengan Judas Iskariot si pengkhianat?!! Cobalah lihat yang lain, seluruh lapisan masrakat, orang-orang Yahudi, orang tua ahli-ahli Taurat, seluruhnya ikut melibatkan diri mereka atas pembunuhan yang keji. Bahkan yang memilih vonis salib adalah mereka.4 Tatkala kematian di salib berakhir dengan jeritan putus harap: “Ya Tuhan! Ya Tuhan, mengapa Engkau tinggalkan Aku” (Eli Eli Lama Sabakhtani), sedangkan dari sang BAPAK di sorga tiada juga datang jawaban atas panggilan putera yang menyayat pilu, maka berakhirlah sudah kisah dramatis di lembah Golgotta. Sebaliknya dari kisah yang tamat, dimulailah awal persengketaan religius di kalangan theoloog-theoloog Kristen terhadap diri Yesus. Figur siapa “YESUS KRISTUS” menjadi pokok fundamentil dari kekacauan iman yang tak habis-habisnya.

Siapakah sebenarnya ia itu? Seorang manusia, Superman, Juru Selamat yang celaka, SEMI (setengah) GOD, ataukah ia PUTERA Tuhan atau TUHAN itu sendiri? Itulah soal-soal yang memusingkan akal, mengacaukan keyakinan kaum kristen. Missinya yang singkat dan gagal total, kematiannya yang hina di palang kayu, membuktikan secara nyata betapa mati gersang rohani bangsa Yahudi dan betapa sia-sia serta konyol setiap Utusan Tuhan yang datang pada mereka.

Adalah satu hal yang wajar bila sejarah Yesus berakhir pada kematiannya: Sebagaimana yang dikatakan James Stalker: “Sekarang ia sudah mati dan tamatlah riwayatnya.”

Akan tetapi pada kenyataannya tidak demikian; Sejarah Kristen mulai menampilkan lembaran-lembaran babak baru tentang Yesus. Justru dengan kisah “SESUDAH MATINYA” itulah, jalan baru telah terbuka lempang bagi kelangsungan iman kristiani. Kematian Yesus bukan penutup dari kegagalannya, demikian theolog-theolog Kristen berbicara. Dari kematian timbul masa cerah. Samuel Zwemer berkata:

“Syukur kepada Allah bahwa berita Injil tidak berakhir dengan kematian Kristus. Cerita itu tidak tammat dengan jeritan kemenangannya “sudah selesai.” Demikian juga amanat kerasulan. Kematian Kristus disusul oleh kebangkitannya. “5

Orang-orang yang menjadi saksi mata kisah kebangkitan dari maut tersebut, termasuk murid-muridnya yang ingkar, konon memperoleh kembali keyakinan mereka akan Tuhannya Yesus. Kebangkitan dari maut memancarkan cahaya baru, kata Samuel.6 Karenanya kegagalan missi beralih success, yang ingkar balik percaya, yang berdosa putih kembali, dan tammatnya kisah Kristus karena kematiannya menjadi berlanjut.

James Stalker berkata:

“Karena kebangkitannya dari maut maka kebangkitan itu sendiri adalah MUJIZAT terbesar, sehingga karenanya SELURUH KEHIDUPANNYA YANG AJAIB menjadi dapat dipercaya.”7

Rasul Paulus juga berkata:

“Jika Kristus tidak dibangkitkan maka sia-sialah kepercayaanmu dan kamu masih hidup dalam dosamu. “8

Itulah makna kebangkitan. Sayangnya kebangkitan itu hanya berjalan 40 hari.

Pada hari ke-40 dari kematian Yesus maka tubuhnya yang dipermuliakan itupun kembalilah ke tempatnya yang sejati, di sebelah KANAN ALLAH BAPAK.9
Tidak semua kaum Yahudi yang mati rohani sempat menjadi saksi-saksi mata. Konon kepercayaan hanya menjalar pada segelintir manusia yang melihat kisah kebangkitan itu. Apakah yang melihat sanggup bertahan, padahal semenjak Yesus lenyap telah timbul kontroversi-kontroversi religius yang tak kunjung selesai. Bertahun­tahun awan gelap meliputi ummat Masehi. Opini-opini yang bertentangan mengenai siapa YESUS KRISTUS melanda kaum pendeta, kaum paderi, uskup­uskup dan Paus-paus. Mereka saling berbantah, saling mengucil, saling melaknat dan mengutuk. Masa gelap dan silang sengketa ini harus disudahi serta dicarikan obat penawar demi kelangsungan hidup agama itu sendiri.

Hal inilah yang menyebabkan kisah versi Perjanjian Baru masih berlanjut.

1.2 Kedatangan Kembali Almasih

Pada akhirnya diketemukanlah semacam obat penawar yang kelihatannya dipaksakan pada tubuh yang sedang sakit itu. Obatnya tidak lagi berkisar pada cerita “KUBURAN KOSONG” atau pada “KEMATIAN TUHAN DISALIB” atau pada cerita “BANGKIT DARI MAUT” melainkan pada cerita baru: “KEDATANGAN KEMBALI ALMASIH” ke atas dunia ini. Entah kapan ia datang, namun ia sudah berjanji untuk kembali dan mendirikan kerajaan Allah yang kekal. Charles H. Spurgeon berkata dalam kitabnya:

“Drama keseluruhan yang meliputi kebangkitan kembali itu belum komplit jika Yesus Kristus belum juga datang kembali ke dunia sebagai Raja. Jika dia sudah datang, dia tidak akan dihina, diludahi lagi. Setiap orang akan berlutut padanya. Dia akan datang bersama salib namun tidak sepotongpun paku akan melukai tangannya yang halus lembut itu. Dia datang untuk mendirikan kerajaan Allah yang kekal dan akan memerintah untuk selama-lamanya. Haleluyah!”10

Demikian makna kedatangan kembali Yesus ke dunia; menjadi obat penawar, sinar cerah dan keyakinan usang yang diperbarui.

Masa keragu-raguan tampaknya hilang sudah karena konsep baru telah diperoleh. Akan tetapi pada hakikatnya dalam praktek penindoktrinasian konsepsi baru tersebut ternyata tidak sanggup mendominir ratio maupun fitrah insaniah di dada setiap orang. Logika mulai menolak, dada mulai sangsi. Bentrokan-bentrokan opini timbul kembali. Masih belum terjawab juga soal: “SIAPA YESUS ITU.” Ahli sejarah Inggris yang mashur, Prof. J. Arnold Toynbee berkata:

“Sudah jelas bahwa kedatangan kembali Almasih mula-mula dipusakai sendiri oleh gereja, tatkala mereka diliputi kelemahan kepercayaan serta kegagalan dalam pokok keimanan mereka. Jelas pula bahwa doktrin kedatangan kembali menjalar dengan cepat pada masyarakat, sekte-sekte dan orang-orang yang sama-sama merasa serta mengalami kekecewaan karena kehilangan pegangan.”11

Demikian yang terjadi doktrin kedatangan kembali Almasih menyerap ke dalam tubuh kristen hanya sebagai penawar iman “yang semu belaka.” Ia tidak lebih dari pada suatu sumbangan konsep yang harus diterima oleh setiap Kristiani yang setiap waktu pula bersiap-siap pergi karena ditolak oleh rongga-rongga dada yang sesak yang telah lama menyimpannya, maupun oleh logika kritis yang memberontak atas dogma membeku yang melekat padanya.

1.3 Siapakah Imam Mahdi Itu?

Satu hal yang menarik untuk disisipkan di sini masih perihal KEDATANGAN KEMBALI ALMASIH ialah, bahwa bukan saja kaum Kristen yang memiliki kepercayaan “kedatangan kembali” itu melainkan pada kaum Muslimin ternyata pula menyimpan kepercayaan itu. Entah siapa yang berhak di antara kedua ummat ini, ataukah keduanya sama-sama berhak?

Jika kedatangan Almasih bagi ummat Kristen merupakan HALELUYAH KEMENANGAN, maka bagi ummat muslimin merupakan DATANGNYA YANG HAQ SIRNANYA YANG BATIL. Bukankah Almasih akan datang dan menyatakan bahwa Islam adalah Agama sejati? Bukankah Almasih akan mendirikan Shalat berjama’ah serta menjadi ma’mum di shaf pertama? Alangkah bahagia saat-saat demikian!

Disamping kebahagiaan ummat Muslimin karena Almasih datang untuk kemenangan Islam, terpetik pula sebuah “kabar suka” bahwa kebahagiaan akan melimpah, kemenangan akan mutlak yaitu pada saat seseorang yang bergelar IMAM MAHDI datang di tengah-tengah ummat Muslimin. Yang lebih meyakinkan lagi ialah bahwa munculnya Imam Mahdi itu bertepatan waktunya dengan kedatangan Almasih. Beliau inilah yang didorong oleh Almasih untuk menjadi imam dalam shalat berjama’ah itu. Kedatangan Imam Mahdi telah tersebut dalam beberapa Hadits. Di antara Missi-missinya yang utama ialah:

* Beliau akan membagi harta sama rata;
* Beliau menegakkan Agama pada akhir zaman seperti Nabi Muhammad saw. pada permulaan zaman.

* Beliau akan menegakkan keadilan di bumi.
* Beliau akan berperang atas Sunnah Rasul.
* Beliau akan membunuh babi dan salib.l2

* Ummat Islam akan mendapat kesenangan dari padanya yang belum pernah mereka dapatkan sebelumnya.

* Beliau tidak membangunkan orang tidur dan tidak menumpahkan darah.
* Penduduk Bumi dan Langit serta burung-burung suka pada kekhalifahan­nya.

Demikianlah missi-missi utamanya. Begitu hebat makna kedatangannya, bahkan terpetik berita-berita yang mengatakan bahwa meriam-meriam musuh yang memuntahkan peluru untuk membunuh kaum Muslimin konon mendadak berobah menjadi cairan dingin. Jika demikian kondisi dan situasinya, beliau tentunya sangat diharapkan mengingat penderitaan ummat sudah semakin parah.

Akan tetapi kapan beliau datang? Soalnya hanya tunggu waktu saja; dan sesudah sekian tahun bahkan sekian abad belum juga terjawab “kapan beliau datang,” maka yang menunggu bertambah menderita sedang yang ditunggu belum juga tiba.

Last but not least harapan ummat yang menderita telah terpenuhi. Secara mengejutkan namun menggembirakan, sejarah Islam telah menampilkan Imam Mahdi; Beliau sudah datang! Siapa orangnya, dimana munculnya, kapan datangnya, inilah yang sulit memastikan! Sebab Imam Mahdi yang datang tidak seorang melainkan banyak. Bahkan yang menambah sulit lagi masih ada Imam­imam Mahdi yang belum datang. Mereka juga ditunggu-tunggu kedatangannya.

Untuk memudahkan Kita mengenal para Imam Mahdi tersebut, baiknya kita memisalkan mereka dalam dua masa. Masa pertama ialah masa “mereka yang belum datang” dan masa kedua ialah “masa mereka yang sudah datang.” Mereka yang akan datang menurut aliran Syiah Sabaiyah adalah Ali bin Abi Talib; Menurut Syiah Kaisaniyah adalah Mohammad Ali Hanafiyah. Menurut Syiah AI-Jaridiyah, Mohammad bin Abdullah An-Nafsus Zakiyah adalah Mahdi yang ditunggu-tunggu. Menurut Syiah Imamiah, Mohammad bin Hasan Al-Askari adalah Mahdi yang ditunggu-tunggu. Adapun para Mahdi yang “sudah datang” antara lain ialah: Ubaidullah bin Mohammad Alhabib oleh Syiah Qaramithah dianggap Mahdi. Mohammad bin Ismail bin Ja’far oleh golongan Syiah Ismailiyah dianggap Mahdi. Golongan Muwahidin menganggap Mohammad bin Taumert adalah Mahdi. Segolongan Muslim di India menganggap Ahmad bin Mohammad Berelvi adalah Mahdi. Golongan Ahmadiyah di India menganggap Mirza Ghulam Ahmad adalah Mahdi. Golongan Babiyah menganggap Ali Mohammad Al-Bab adalah Mahdi. Penduduk Sudan Afrika menganggap Mohammad Ahmad Donggola adalah Mahdi. Mahdi-mahdi yang lain seperti Mahdi dari Rief Afrika, dari Tunisia, dari Marokko, dari Pegunungan Shahrazur, dari Kurdistan, dari Senegal dan Mahdi dari Jawa timur Indonesia, merekapun telah datang dan masing-masing membawa missi-missi utamanya.l3

Demikian kumpulan Mahdi yang tercatat dalam sejarah Islam. Kenyataan dari mereka yang telah datang itu sama sekali tidak sanggup memenuhi missi-missi utamanya. Jangankan seluruh missi sanggup dipikulnya, pada tugas pembagian harta sama-rata saja, beliau-beliau itu tidak sanggup melaksanakannya; Juga mereka tidak membunuh BABI atau memecah SALIB, baik harafiyah maupun kiasan. Apalagi memberi kesenangan pada kaum Muslimin yang belum pernah dirasakannya.

Bagaimana dengan Mandi-mahdi yang belum datang?! Apakah kaum Muslimin harus menanti kedatangan mereka? Padahal, penantian itu membuat ummat jadi lamban. Lebih-lebih penantian yang tak menentu, entah tahunan, puluhan tahun, abad bahkan ribuan tahun. Ummat Muslimin akan kehilangan langkah, statis, mati gerak, bahkan tertelan zaman. Mengambil sikap yang baik adalah tidak menanti dan tidak terlintas dalam pikiran untuk menanti. Lebih baik lagi ialah membuang jauh doktrin kedatangan kembali Almasih maupun Almahdi.

Namun andaikata sejarah Islam nanti menampilkan tokoh-tokoh tersebut, maka biarkanlah nama beliau, tempat munculnya, waktu datangnya berada dalam ketentuan TUHAN.

1.4 Tersusunlah Buku Ini

Berbagai ragam aliran kepercayaan, kebatinan maupun pergerakan yang menamakan dirinya sebagai faham-faham baru dalam Islam, pikiran-pikiran baru tentang Islam. Modernisasi Islam atau Neonisasi Islam, telah berada maupun berkisar berputar di sekeliling tubuh Islam, melekat merapat mengisap tubuh itu bahkan melukainya dalam goresan yang dalam. Mereka pada kenyataannya memecah belah mayoritas, kemudian bagian-bagian dari mereka mengisolir diri dan menyatakan bahwa mereka adalah pewaris-pewaris Islam serta pengikut-pengikutnya adalah muslim-muslim sejati. Banyak kaum Muslimin terkena jerat terbawa jauh bahkan terpisah dari pedoman Al-Qur’an dan Sunnah.

Pada mulanya patokan-patokan yang dipakai untuk landasan berpijaknya gerakan-gerakan itu tampaknya bersandar pada Kitab Suci Al-Qur’an; Namun pada saat-saat mereka bergerak selangkah ke depan tampaklah isi maupun hakikatnya bertujuan menyimpang bahkan menyesatkan! Mereka sebenarnya merupakan tanda-tanda nyata kelemahan iman maupun kondisi ummat Islam di satu pihak, dan keunggulan musuh-musuh Islam di lain pihak.

Membahas gerakan neonisasi Lslam ini akan banyak memakan tempo, tenaga dan pikiran yang dicurahkan. Karenanya lebih baik diambil satu contoh dari mereka untuk dikemukakan disini. Maka perkenankanlah kiranya jika contoh itu jatuh pada aliran atau gerakan AHMADIYAH yang didirikan oleh MIRZA GHULAM AHMAD dari QADIAN INDIA. Aliran ini terkenal juga dengan doktrin kedatangan kembali Almasih dan Almahdi. Bahkan yang menarik dari aliran ini ialah bahwa Almasih dan Almahdi itu sudah datang dan terdapat pada seseorang yang bernama MIRZA GHULAM AHMAD. Ia merangkap kedua jabatan itu sekaligus.

Aliran Ahmadiyah menyatakan diri sebagai Islam sejati. Organisasinya rapi, keuangannya padat, kerjanya agak lambat namun berbekas pada penganut-penganutnya. Justru karena kerapian organisasi dan kepadatan uangnya, maka Ahmadiyah pikatannya sangat menarik, jeratannya sangat lekat dan sekujur tubuhnya kelihatan mulus dan cantik. Namun demikian, pada hakikatnya di balik kecantikan yang mulus itu, pada darah yang mengalir dalam tubuhnya, rumah tempat bernaungnya, pelindung tempat berteduhnya, semua itu merupakan kenyataan-kenyataan yang sangat berlawanan dengan lahirnya. Hal mana apabila diungkapkan di sini akan menjadi suatu sajian menarik baik sebagai bahan telaal maupun sebagai bahan pengetahuan.

Sungguh sangat menyedihkan bahwa ISLAM dilingkari dan diisap oleh gerakan semacam itu, yang pada lahirnya merupakan MERCU SUAR ISLAM dengan pancaran sinar terang benderang, namun pada hakikatnya mercu suar itu telah mengantar biduk-biduk iman serta pikiran manusia ke tempat labuh yang sesat sehingga menimbulkan tubrukan-tubrukan keras dan kerusakan­kerusakan fatal.

Adalah menjadi harapan-harapan saya dengan tersusunnya tulisan ini, semoga dapat dijadikan pangkal study mendalam terhadap gerakan tersebut maupun terhadap gerakan-gerakan yang lain. Dan semoga pula dapat disisipkan sebagai bahan-bahan tambahan untuk LEMBAGA RESEARCH ISLAM.

Hanya kepada ALLAH YANG MAHA MENGETAHUI jualah saya pasrahkan segala pekerjaan ini dengan memohon ampun serta keridhaanNya. Kemudian salam dan selawat serta sejahtera terlimpah kepada Rasul MUHAMMAD Nabi penutup junjungan ummat serta tauladan hidup. Kepada keluarga beliau, kerabat serta sahabat terucap pula salam selawat sejahtera. Kepada TUHAN PENCIPTA ALAM SEMESTA segala puja dan pengabdian tertuju satu.

Hadits Arba’in An-Nawawi Dengan Syarah Ibnu Daqiqil ‘Ied

Filed under: Agama — perpusonline @ 7:09 pm

ImageHadits ini adalah Hadits shahih yang telah disepakati keshahihannya, ketinggian derajatnya dan didalamnya banyak mengandung manfaat. Imam Bukhari telah meriwayatkannya pada beberapa bab pada kitab shahihnya, juga Imam Muslim telah meriwayatkan hadits ini pada akhir bab Jihad.

Hadits ini salah satu pokok penting ajaran islam. Imam Ahmad dan Imam Syafi’I berkata : “Hadits tentang niat ini mencakup sepertiga ilmu.” Begitu pula kata imam Baihaqi dll. Hal itu karena perbuatan manusia terdiri dari niat didalam hati, ucapan dan tindakan. Sedangkan niat merupakan salah satu dari tiga bagian itu. Diriwayatkan dari Imam Syafi’i, “Hadits ini mencakup tujuh puluh bab fiqih”, sejumlah Ulama’ mengatakan hadits ini mencakup sepertiga ajaran islam.

Para ulama gemar memulai karangan-karangannya dengan mengutip hadits ini. Di antara mereka yang memulai dengan hadits ini pada kitabnya adalah Imam Bukhari. Abdurrahman bin Mahdi berkata : “bagi setiap penulis buku hendaknya memulai tulisannya dengan hadits ini, untuk mengingatkan para pembacanya agar meluruskan niatnya”.

Hadits ini dibanding hadits-hadits yang lain adalah hadits yang sangat terkenal, tetapi dilihat dari sumber sanadnya, hadits ini adalah hadits ahad, karena hanya diriwayatkan oleh Umar bin Khaththab dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Dari Umar hanya diriwayatkan oleh ‘Alqamah bin Abi Waqash, kemudian hanya diriwayatkan oleh Muhammad bin Ibrahim At Taimi, dan selanjutnya hanya diriwayatkan oleh Yahya bin Sa’id Al Anshari, kemudian barulah menjadi terkenal pada perawi selanjutnya. Lebih dari 200 orang rawi yang meriwayatkan dari Yahya bin Sa’id dan kebanyakan mereka adalah para Imam.

Pertama : Kata “Innamaa” bermakna “hanya/pengecualian” , yaitu menetapkan sesuatu yang disebut dan mengingkari selain yang disebut itu. Kata “hanya” tersebut terkadang dimaksudkan sebagai pengecualian secara mutlak dan terkadang dimaksudkan sebagai pengecualian yang terbatas. Untuk membedakan antara dua pengertian ini dapat diketahui dari susunan kalimatnya.
Misalnya, kalimat pada firman Allah : “Innamaa anta mundzirun” (Engkau (Muhammad) hanyalah seorang penyampai ancaman). (QS. Ar-Ra’d : 7)
Kalimat ini secara sepintas menyatakan bahwa tugas Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam hanyalah menyampaikan ancaman dari Allah, tidak mempunyai tugas-tugas lain. Padahal sebenarnya beliau mempunyai banyak sekali tugas, seperti menyampaikan kabar gembira dan lain sebagainya. Begitu juga kalimat pada firman Allah : “Innamal hayatud dunyaa la’ibun walahwun” à “Kehidupan dunia itu hanyalah kesenangan dan permainan”. (QS. Muhammad : 36)
Kalimat ini (wallahu a’lam) menunjukkan pembatasan berkenaan dengan akibat atau dampaknya, apabila dikaitkan dengan hakikat kehidupan dunia, maka kehidupan dapat menjadi wahana berbuat kebaikan. Dengan demikian apabila disebutkan kata “hanya” dalam suatu kalimat, hendaklah diperhatikan betul pengertian yang dimaksudkan.

Pada Hadits ini, kalimat “Segala amal hanya menurut niatnya” yang dimaksud dengan amal disini adalah semua amal yang dibenarkan syari’at, sehingga setiap amal yang dibenarkan syari’at tanpa niat maka tidak berarti apa-apa menurut agama islam. Tentang sabda Rasulullah, “semua amal itu tergantung niatnya” ada perbedaan pendapat para ulama tentang maksud kalimat tersebut. Sebagian memahami niat sebagai syarat sehingga amal tidak sah tanpa niat, sebagian yang lain memahami niat sebagai penyempurna sehingga amal itu akan sempurna apabila ada niat.

Kedua : Kalimat “Dan setiap orang hanya mendapatkan sesuai niatnya” oleh Khathabi dijelaskan bahwa kalimat ini menunjukkan pengertian yang berbeda dari sebelumnya. Yaitu menegaskan sah tidaknya amal bergantung pada niatnya. Juga Syaikh Muhyidin An-Nawawi menerangkan bahwa niat menjadi syarat sahnya amal. Sehingga seseorang yang meng-qadha sholat tanpa niat maka tidak sah Sholatnya, walahu a’lam

Ketiga : Kalimat “Dan Barang siapa berhijrah kepada Allah dan Rosul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rosul-Nya” menurut penetapan ahli bahasa Arab, bahwa kalimat syarat dan jawabnya, begitu pula mubtada’ (subyek) dan khabar (predikatnya) haruslah berbeda, sedangkan di kalimat ini sama. Karena itu kalimat syarat bermakna niat atau maksud baik secara bahasa atau syari’at, maksudnya barangsiapa berhijrah dengan niat karena Allah dan Rosul-Nya maka akan mendapat pahala dari hijrahnya kepada Allah dan Rosul-Nya.

Hadits ini memang muncul karena adanya seorang lelaki yang ikut hijrah dari Makkah ke Madinah untuk mengawini perempuan bernama Ummu Qais. Dia berhijrah tidak untuk mendapatkan pahala hijrah karena itu ia dijuluki Muhajir Ummu Qais. Wallahu a’lam

The History of The Qur’anic Text

Filed under: Agama — Tag:, — perpusonline @ 6:35 pm

ImageBuku yang ada di tangan anda, penulisnya, Profesor Muhammad Mustafa al-‘Azami, sudah lama saya kenal. Kepeduliannya terhadap karya negatif pihak Orientalis menjadi fokus perhatiannya sejak awal. Beliau salah seorang ilmuan terkemuka yang memiliki latar belakang pendidikan Timur dan Barat. Di dunia Islam beliau dikenal sebagai seorang ilmuan kenamaan di bidang ilmu hadith. Tentunya tidak seperti kebanyakan ilmuan lain, yang biasanya, setelah ditraining dalam institusi pendidikan Barat, merasa silau dan bahkan muji-muji ketinggian budaya dan sistem kajian Islam mereka tanpa daya analisis dan kritis. Justru sebaliknya, risalah Ph.D-nya yang diajukan pada Cambridge, secara lugas membahas kekeliruan pihak Orientalis dalam memahami asal usul ilmu hadith yang begitu unik. Penguasaannya terhadap sumber keislaman khususnya dalam bidang ilmu hadith ini telah mengantar beliau ke pentas international dalam bidang studi Islam. Rasanya, sangat tepat Yayasan Raja Faesal yang bermarkas di Riyadh, Saudi Arabia, telah menganugrahkan kepadanya Hadiah Malik Faesal atas karya-karya di bidang ilmu hadith yang beliau geluti sejak dulu.

Penulis merasa betapa pentingnya mengcounter pendapat Orientalis yang seringkali mengelirukan dengan menggunakan argumentasi ilmiah. Karya ini sangat penting untuk disimak apalagi dalam cuaca akademis pasca pemerintahan Soeharto yang banyak diwarnai polarisasi pemikiran yang begitu beragam yang, kadang-kadang, cenderung destruktif terhadap kesucian ajaran Islam. Kami merasa prihatin atas imbas pemikiran Orientalis yang semakin mekar dan ini pula yang mengilhami pemikiran kami menugaskan empat ilmuan asal negeri ini, Dr. Sohirin M. Solihin, Dr. Anis Malik Thoha, Dr. Ugi Suharto dan Lili Yulyadi, yang tengah bertugas sebagai staf pengajar pada universitas kami untuk menterjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia. Dalam pemantauan kami, pihak Orientalis sedang mengalihkan perhatian begitu besar terhadap perubahan pemikiran Islam di Indonesia yang sudah bermula sejak awal tahun 1980-an. Karya-karya ilmuan Muslim yang mengikuti jejak Orientalis seperti Hassan Hanafi, Nasr Hamid Abu Zaid, Muhammad Arkoun, dan lainnya cukup mampu menarik minat di kalangan ilmuan Muslim.

Buku ini membahas, antara lain, berbagai kritikan yang dilontarkan pihak Orientalis tentang Al-Qur’an dari berbagai dimensi pemikiran. Tudingan terhadap perbedaan susunan surah-surah, sistem bacaan yang berbeda, kelainan mushafpara sahabat dengan mushaf ‘Uthmani, semuanya dibahas secara lugas dalam mematahkan hujjah yang seringkali didewakan pihak Orientalis. Nuktah-nuktah kritikan Orientalis ditangkis oleh penulis dengan menyentuh akar permasalahan dari kesalahan sumber-sumber yang mereka pakai dan kejahilan terhadap sistem studi Islam yang dipoles dengan kajian mereka terhadap kitab suci orang Barat (The Bible) yang, katanya, betul-betul rapuh dan tidak representatif Yang lebih menarik lagi, beliau mampu mengetengahkan pendapat yang meyakinkan tentang asal usul penulisan Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru yang betul-betul, kata beliau, meragukan dan jauh berbeda dengan ke¬utuhan kitab suci Al-Qur’an yang terpelihara sejak diturunkannya. Bukti-bukti yang dipakai bukan dilandasi oleh sikap emosional melainkan dilacak dari sumber-sumber ilmiah dan otoritatif guna membuktikan kepalsuannya.

Jika kita telusuri, nampak kekentalan komitmen penulis terhadap ajaran Islam sebagai landasan berfikir, prilaku, budaya, dan konstitusi. Nampak juga beliau ingin meletakkan pendapatnya sebagai bamper dalam menghadapi se¬gala bentuk serangan negatif pihak Orientalis terhadap Al-Qur’an dan ajaran¬Nya. Salah satu cara yang efektif, begitu kata penulis, Orientalis ingin me¬nyihir para ilmuan Muslim agar mau menerapkan sistem studi Islam dari sisi pandangan Barat dalam mengkaji Alkitab (The Bible).

Nampaknya, penulis benar-benar geram dan apa pun rencana pihak Orientalis terhadap Al-Qur’an, tidak dapat dihadapi dengan slogan kosong seperti yang biasanya dipakai oleh sementara kelompok yang kebesaran semangat tanpa mempelajari segi-segi kelemahan agama dan budaya pihak lain dari sumber yang autentik. Saat pihak Orientalis menuding kelemahan kompilasi Al-Qur’an, pengaruh ajaran Judeo-Christian terhadapnya, dan Muhammad sebagai imposter, penulis menangkis semua tuduhan dengan menguak asal usul Alkitab (The Bible) yang penuh kerancuan. Hujah-hujah yang dipakai sangat signifikan bagi yang berminat menggali lebih dalam tentang sejarah Perjanjian Baru (PB) dan Perjanjian Lama (PL). Jika di awal tahun 1980an Maurice Buccaile sempat menyajikan kajian ilmiah Kitab Suci Al-Qur’an, di mana kebenarannya sengaja ingin ditutup-tutupi oleh dunia Barat, konstribusi Mustafa al-‘A,zami adalah pembuktian ilmiah atas dasar sumber-sumber Barat tentang kerancuan Alkitab dan agenda tertentu pihak Orientalis yang dimanfaatkan oleh kepentingan Barat sebagai senjata ampuh dalam menundukkan kembali dunia Islam sebagai slavery baru. Barangkali sementara pihak ada ber¬pendapat tidak perlu mengangkat permasalahan seperti ini demi mempererat kerjasama Timur dan Barat: Islam dan Kristen. Nampaknya sikap ‘Azami sengaja ingin mendemonstrasikan bagaimana pihak Orientalis menghujat tentang kompilasi Al-Qur’an melalui metode pendekatan sistem studi agama Barat yang ingin dipaksakan dalam kajian Al-Qur’an. Kami harap karya ini dapat memberi sumbangan yang berarti dalam memenuhi khazanah keilmuan Islam sebagai panduan hidup seperti diharap oleh pengarangnya

WHAT EVERY CHRISTIAN & JEW SHOULD KNOW

Filed under: Agama — Tag:, — perpusonline @ 6:31 pm

ImageMelalui tulisan ini dan tulisan berikutnya saya akan berusaha untuk menunjukkan bahwa doktrin Islam tentang Ketuhanan dan Utusan Agung Allah adalah sepenuhnya benar dan sesuai dengan ajaran di dalam Injil. Tulisan pertama ini akan saya khususkan untuk membicarakan butir pertama, dan dalam tulisan lainnya akan saya coba untuk menunjukkan bahwa Nabi Muhammad saw adalah obyek dari Perjanjian Lama dan pada diri Muhammad saw, dan hanya beliau seorang diri saja, sesungguhnya dan secara harfiah telah terpenuhi semua ramalan di dalam Perjanjian Lama.
Saya ingin menjelaskan bahwa pandangan yang saya uraikan dalam tulisan ini serta tulisan berikutnya adalah sangat pribadi, dan bahwa saya sendirilah yang bertanggung jawab atas penelitian pribadi dan yang tidak saya contek dari pihak lain terhadap naskah suci Yahudi yang saya lakukan. Namun saya tidak bersikap otoritatif dalam menguraikan dengan rinci ajaran Islam yang memiliki arti penyerahan diri kepada Allah.
Saya tidak mempunyai sedikitpun maksud ataupun keinginan untuk melukai rasa keagamaan dari teman-teman yang beragama Kristen. Saya mencintai Kristus, Musa dan Ibrahim, sebagaimana saya mencintai Nabi Muhammad saw dan semua nabi suci lainnya dari Tuhan.
Tulisan saya ini tidak dimaksudkan untuk menimbulkan pertentangan yang pahit dengan gereja dan karenanya tak berguna, tetapi hanya mengundang mereka kepada penyelidikan yang menyenangkan dan bersahabat atas masalah yang penting ini dengan semangat cinta dan tidak berpihak. Jika ummat Kristen berhenti dari usahanya yang sia-sia untuk mendefinisikan Zat Yang Maha Adi (Supreme Being), dan mengakui Keesaan Tuhan yang mutlak, maka persatuan antara mereka dengan ummat Muslim bukan saja mungkin tetapi sangat mungkin. Karena sekali Keesaan Tuhan diterima dan diakui, maka butir-butir perbedaan lainnya antara dua agama ini dapat dengan lebih mudah diselesaikan.
ALLAH DAN ATRIBUTNYA
Ada dua hal mendasar antara agama Islam dan Kristen yang, demi untuk kebenaran dan perdamaian dunia, pantas untuk diteliti dengan sangat serius dan mendalam. Karena dua agama ini mengklaim berasal dari satu sumber yang sama, sepantasnyalah bahwa tidak ada kontroversi penting antara keduanya boleh dibiarkan begitu saja. Kedua agama besar ini yakin akan adanya Ketuhanan dan akan adanya Perjanjian yang telah dibuat antara Tuhan dan Nabi Ibrahim. Atas dua hal yang pokok ini haruslah dicapai satu kesepakatan yang hati-hati sekali dan bersifat final antara penganut yang cerdas dari kedua agama tersebut. Apakah kita mahluk bodoh yang malang ini mempercayai dan memuja satu Tuhan, atau akankah kita mempercayai dan ketakutan terhadap kemajemukan Tuhan? Yang mana dari dua orang ini, Kristus atau Nabi Muhammad saw yang menjadi obyek dari Perjanjian Suci? Kedua pertanyaan ini harus dijawab sekali dan final.
Semata-mata hanya membuang waktu saja di sini untuk berdebat dengan mereka yang secara bodoh dan jahat mengira bahwa Tuhan dalam agama Islam adalah berbeda dengan Tuhan yang sejati, dan hanya sebagai Ketuhanan fiktif hasil ciptaan Nabi Muhammad saw sendiri. Bila saja pendeta-pendeta dan pakar teologi Kristen mengenal Injil dalam bahasa aslinya Ibrani dan bukan sekedar terjemahan, sebagaimana halnya ummat Islam membaca Al Qur’an mereka dalam bahasa dan tulisan Arab, pastilah mereka akan mengetahui dengan jelas bahwa Allah adalah nama yang sama dari Yang Maha Adi (Supreme Being) dalam bahasa Semit, yang memberi wahyu dan berbicara kepada Adam dan semua nabi.
Allah adalah satu-satunya Yang Swa Ada, Maha Mengetahui, Maha Kuasa. Dia meliputi segalanya, memenuhi setiap ruang, mahluk dan benda; dan sebagai sumber segala kehidupan, pengetahuan dan kekuatan. Allah adalah Pencipta yang unik, Pengatur dan Penguasa dari jagad raya. Dia mutlak hanya Tunggal. Zat, Pribadi dan Sifat Allah adalah mutlak di luar pengetahuan manusia, dan karena itu setiap upaya untuk mendefinisikan ZatNya bukan saja sia-sia tetapi bahkan berbahaya untuk kesejahteraan spiritual dan keyakinan kita, karena pastilah hal itu akan membawa kita kepada kesalahan.
Gereja Kristen yang berdasarkan trinitas (tritunggal), telah selama kira-kira tujuh belas abad menghabiskan semua kepandaian para santo dan ahli filsafat untuk mendefinisikan Zat dan Pribadi Ketuhanan; dan apa yang telah mereka temukan? Semua yang telah diwajibkan oleh Athanasius dan Aquinas bagi ummat Kristen “di bawah derita kutukan abadi” untuk meyakini suatu Tuhan yang adalah “ketiga dari tiga”. Allah dalam kitab suci Al Qur’anNya mencela keyakinan ini dalam kalimat-kalimat yang khidmad:
• Kafirlah orang yang berkata: “Allah adalah yang ketiga dari tritunggal”. Sebab tiada Tuhan selain Tuhan Yang Maha Esa. Kalau mereka tidak berhenti mengatakan (yang demikian itu), pastilah orang yang ingkar di antara mereka ditimpa azab yang pedih menyakitkan.” (Q. 5:73)
Alasan mengapa kaum Muslimin ortodoks telah selalu menahan diri untuk mendefinisikan Zat Tuhan adalah karena ZatNya melebihi semua atribut di mana hal itu hanya dapat didefinisikan. Allah memiliki banyak Nama yang dalam kenyataannya hanya sebagai kata sifat yang berasal dari ZatNya melalui berbagai manifestasi di jagad raya yang Dia sendiri telah membentuknya. Kita menyeru Allah dengan sebutan Yang Maha Kuasa, Yang Maha Abadi, Yang Ada Di manapun, Yang Maha Mengetahui, Yang Maha Pengasih, dsb. karena kita memahami keabadian, kemaha-hadiran, pengetahuan universal, kemaha-asihan, sebagai hal yang memancar dari ZatNya dan milik Dia Sendiri secara mutlak. Dia Sendiri saya yang dengan tak terhingga Maha Mengetahui, Berkuasa, Maha Hidup, Maha Suci, Maha Indah, Maha Baik, Maha Mencintai, Maha Agung, Maha Mengerikan (azabNya), Maha Penuntut Balas, karena hanya dari Dia Sendiri saja memancar dan mengalir mutu dari pengetahuan, kekuasaan, kehidupan, kesucian, keindahan, dsb. Tuhan tidak memiliki atribut dalam pengertian yang kita fahami. Bagi kita suatu atribut atau milik adalah hal yang biasa bagi banyak individu dari suatu jenis, tetapi apa yang Tuhan miliki adalah milik Dia Sendiri saja, dan tidak ada yang lainnya yang berbagi milik dengan Dia. Kita berkata: “Suleiman adalah bijak, berkuasa, adil dan cantik,” kita tidak menganggap secara eksklusif bahwa segala kebijakan, kekuasaan, keadilan dan kecantikan adalah milik Suleiman sendiri saja. Kita hanya ingin menyatakan bahwa relatif dia bijak jika dibandingkan dengan orang lain dari jenisnya, dan bahwa kebijakan itu relatif adalah atribut yang dimilikinya sebagai keadaan yang biasa bersama dengan orang-orang dalam golongannya.
Untuk lebih memperjelas lagi, atribut yang suci adalah pancaran (emanasi) dari Tuhan, dan karenanya suatu kegiatan. Begitulah, setiap kegiatan suci itu tak lebih dan tak kurang hanyalah sebuah ciptaan.
Juga harus diakui bahwa atribut suci, sejauh itu merupakan pancaran, menerima sebagai kenyataan adanya waktu dan awal waktu atau permulaan; dengan sendirinya ketika Allah Befirman: “Jadilah, maka jadilah” – atau Dia telah mengucapkan KalimatNya dalam waktu dan awal penciptaan. Inilah yang oleh para sufi disebut “aql kull” atau intelegensi universal, sebagai pancaran dari “aql awwal”, yaitu intelegensi awal. Kemudian “nafs kull” atau jiwa yang universal, itulah yang pertama mendengar dan mematuhi perintah suci ini, dipancarkan dari “jiwa awal” dan telah mengubah jagad raya ini.
Cara berpikir yang begini ini membawa kita untuk menyimpulkan, bahwa setiap tindakan Allah mempertunjukkan pancaran suci sebagai manifestasiNya dan atributNya yang khas, tetapi itu bukanlah ZatNya atau AdaNya. Tuhan adalah Sang Pencipta, karena Dia menciptakan pada permulaan waktu dan selalu menciptakan. Tuhan berfirman pada permulaan waktu sebagaimana Dia selalu berfirman menurut caraNya sendiri. Namun karena ciptaanNya tidak abadi atau bukan suatu pribadi yang suci, maka firmanNya tidak dapat dianggap sebagai abadi dan Pribadi yang suci. Orang Kristen telah bertindak lebih jauh, dan menjadikan Sang Pencipta sebagai Bapa yang suci dan KalimatNya sebagai Putera yang suci, dan juga karena Dia meniupkan RuhNya pada ciptaannya, maka dia juga disebut sebagai Ruh Suci (divine Spirit), dengan melupakan bahwa menurut logika Dia tidak bisa menjadi “ayah” sebelum penciptaan, begitupun “anak” sebelum Dia berfirman, dan tidak pula Ruh Suci (Holy Ghost) sebelum Dia meniupkan RuhNya. Saya dapat membayangkan atribut Tuhan melalui karyaNya dalam manifestasinya kemudian, tetapi tentang keabadiannya tidaklah ada gambaran apapun, tidak pula saya dapat membayangkan ada mahluk intelegensi yang sanggup untuk mengerti secara menyeluruh sifat atribut yang abadi dan hubungannya dengan Zat Tuhan. Pada kenyataannya Tuhan tidak menyatakan kepada kita sifat dari AdaNya dalam Kitab Suci manapun.
Atribut Tuhan tidak harus dianggap sebagai sosok atau pribadi suci yang lain dan terpisah, karena kalau tidak demikian kita akan memiliki bukan saja satu trinitas dalam Ketuhanan, tetapi beberapa lusin trinitas. Suatu atribut sampai saatnya atribut itu benar-benar terpancar dari subyeknya tidak memiliki eksistensi. Kita tidak dapat menggolongkan subyek dengan suatu atribut tertentu sebelum atribut itu telah memancar dari subyek itu dan terlihat. Dari sini kita menyatakan “Tuhan itu Baik” pada saat kita menikmati kebaikanNya dan tindakanNya yang baik; namun kita tidak dapat menggambarkanNya – dengan ungkapan yang benar – sebagai “Tuhan itu Kebaikan” karena kebaikan itu bukan Tuhan, tetapi hanyalah sebuah kegiatan dan karya. Berdasarkan alasan inilah Al Qur’an selalu menjadikan kata sifat sebagai sebutan untuk atribut Allah, seperti “Yang Maha Bijak”, “Yang Maha Mengetahui”, “Yang Maha Pengasih”, tetapi tidak pernah dengan deskripsi seperti “Tuhan ialah cinta, ilmu pengetahuan, firman, dsb”, karena cinta adalah tindakan atau kegiatan dari sang pencinta dan bukan sang pencinta itu sendiri, tepat seperti ilmu pengetahuan atau firman adalah tindakan atau kegiatan dari orang yang berpengetahuan dan bukan orang itu sendiri.
Saya berikan tekanan khusus pada butir ini, karena inilah kesalahan ke dalam mana telah jatuh mereka yang meyakini keabadian dan kepribadian yang lain dari suatu atribut tertentu Tuhan. Kata kerja atau firman Tuhan telah dijadikan sebagai pribadi lain dari Ketuhanan; padahal firman Tuhan tidak dapat memiliki arti lain kecuali sebagai pernyataan Pengetahuan dan KehendakNya. Al Qur’an juga disebut sebagai “Firman Allah”. Dan beberapa pakar hukum Muslim awal menjelaskan bahwa firman Allah itu adalah abadi dan tidak diciptakan. Sebutan yang sama juga diberikan kepada Jesus Kristus di dalam Al Qur’an “Kalimatun minhu” yaitu “FirmanNya” (Q. 3:45). Tetapi akan tidak agamawi untuk menerangkan bahwa Firman atau Logos Tuhan adalah pribadi lain, dan bahwa pribadi itu menjadi daging dan berinkarnasi dalam bentuk seorang manusia laki-laki dari Nazareth, atau dalam bentuk sebuah buku, yang pertama disebut “Kristus” dan yang kedua disebut “Al Qur’an”!
Sebagai ringkasan dari subyek ini, dengan mendesak saya nyatakan bahwa Firman ataupun atribut Tuhan yang lain yang dapat dibayangkan, bukan saja itu bukan entitas Suci atau individualitas lain, tetapi juga bahwa itu tidak mungkin memiliki keberadaan nyata sebelum awal waktu dan penciptaaan.
Ayat pertama dengan mana Injil Yohanes mengawalinya dan berbunyi: “Pada awalnya adalah Firman; dan Firman itu bersama dengan Tuhan, dan Firman itu milik Tuhan,” sering didebat oleh penulis dari aliran Unitarian.
Dapat dicatat di sini bahwa dalam bahasa Yunani bentuk kata punya (genitive case) “Theou” ialah “God’s” atau “Milik Tuhan” 1) telah dikorupsi menjadi “Theos” yang berarti “Tuhan” dalam bentuk nominatif kata itu! Juga dapat dicatat bahwa pasal “Pada awalnya adalah Firman” secara nyata menunjukkan asal kalimat itu bukan sebelum awal waktu! Dengan “Firman Tuhan” tidak dimaksudkan suatu substansi yang terpisah dan lain, yang sezaman dan ada dalam waktu yang sama dengan Yang Maha Kuasa, tetapi ucapan dari Ilmu Pengetahuan dan KehendakNya ketika Dia berfirman: “Kun” yaitu “Jadilah”. Ketika Tuhan berfirman “Jadilah”, terwujudlah dunia ini, ketika Dia berfirman: “Jadilah” agar firmanNya dicatat di dalam Kitab Lauful Mahfuz dengan pena, maka jadilah itu.
Dengan firmanNya: “Jadilah” Jesus diciptakan dalam rahim Perawan Maryam yang diberkati; dan seterusnya – bila saja Dia menghendaki untuk menciptakan sesuatu, Dia tidak lain kecuali berfirman: “Jadilah” kepada itu dan jadilah itu.
Formula ummat Kristen yang digemari ialah: “Atas nama Bapa, dan Anak, dan Ruh Suci” bahkan di dalamnya sama sekali tidak menyebut nama Tuhan! Dan inilah Tuhan ummat Kristen! Formula dari kaum Nestorian dan Jacob yang terdiri dari sepuluh suku kata yang sama banyaknya dengan “Bismillahi” dari ummat Islam, berbunyi: “Bshim Abha wo Bhra ou-Ruha d-Qudsha” yang artinya sama dengan formula ummat Kristen yang lainnya. Di pihak lain formula Al Qur’an yang menyatakan fondasi kebenaran Islami “Bismillahi’r-Rahmani’r-Rahim” yang artinya “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang” merupakan kontras besar dengan formula kaum Trinitarian.
Trinitas agama Kristen tidak dapat diterima sebagai suatu konsep Ketuhanan yang sesungguhnya, karena mengakui adanya pluralitas pribadi dalam Ketuhanan, memberikan atribut sifat-sifat personal yang berlainan kepada masing-masing pribadi, dan menggunakan nama keluarga sama dengan nama-nama dalam mitologi kaum kafir. Allah bukan ayah dari seorang anak, tidak juga seorang anak dari seorang ayah. Dia tidak mempunyai ibu, tidak pula Dia dibuat sendiri. Kepercayaan terhadap “Tuhan Bapa, dan Tuhan Anak, serta Ruh Suci” adalah suatu pengingkaran yang menyolok atas Keesaan Tuhan, dan suatu pengakuan yang berani terhadap tiga mahluk yang tidak sempurna yang secara bersama atau terpisah tidak mungkin menjadi Tuhan yang sesungguhnya
Matematika sebagai ilmu pengetahuan positif mengajarkan kepada kita bahwa suatu unit tidak lebih dan tidak kurang ialah satu; bahwa satu tidak pernah sama dengan satu ditambah satu ditambah satu; dengan kata lain, satu tidak bisa sama dengan tiga, karena satu adalah sepertiga dari tiga. Dengan cara yang sama, satu tidak sama dengan sepertiga. Dan vice versa tiga tidak sama dengan satu, demikian pula sepertiga tidak dapat sama dengan satu. Unit adalah dasar dari semua bilangan, dan standar untuk ukuran dan timbangan dari semua dimensi, jarak, jumlah dan waktu. Pada kenyataannya, bilangan adalah jumlah dari unit 1 (satu). Sepuluh adalah jumlah dari sekian banyak unit yang sama dari jenis yang sama.
Mereka yang berpendapat kesatuan Tuhan dalam trinitas pribadi-pribadi mengatakan kepada kita, bahwa “setiap pribadi itu adalah Tuhan yang maha kuasa (omnipotent), maha ada (omni present), abadi dan sempurna; walaupun begitu tidak berarti tiga Tuhan yang maha kuasa, maha ada, abadi dan sempurna, tetapi satu Tuhan yang maha kuasa! Kalau di dalam cara pandang yang tersebut di atas itu tidak ada cara berpikir yang tidak masuk akal, maka melalui persamaan akan kita hadirkan “misteri” dari gereja berikut ini.
Tuhan = 1 Tuhan + 1 Tuhan + 1 Tuhan; oleh karena itu: 1 Tuhan = 3 Tuhan. Pertama, satu Tuhan tidak sama dengan tiga Tuhan, tetapi hanya satu saja di antaranya. Kedua, karena anda mengakui bahwa setiap pribadi adalah Tuhan yang sempurna seperti halnya dua temannya yang lain, maka kesimpulan anda bahwa 1 + 1 + 1 = 1 bukanlah matematika, tetapi hal yang tidak masuk akal sama sekali.
Kalau anda bukan seorang yang terlalu sombong ketika mencoba membuktikan bahwa tiga unit sama dengan satu unit, maka anda ialah seorang yang terlalu pengecut untuk mengakui bahwa tiga satu sama dengan tiga satu (three ones equal three ones). Dalam hal pertama anda tidak pernah dapat membuktikan pemecahan suatu masalah melalui suatu proses yang salah; dalam hal kedua, anda tidak memiliki keberanian untuk mengakui kepercayaan anda kepada tiga Tuhan.
Tambahan lagi, kita semua ummat Islam dan Kristen percaya bahwa Tuhan itu omnipresent, bahwa Dia memenuhi dan mencakup setiap ruang dan partikel. Dapatkah dibayangkan bahwa semua ketiga pribadi Ketuhanan itu secara serentak dan terpisah meliputi jagad raya, atau tidakkah hanya satu saja di antaranya yang omnipresent pada suatu saat? Untuk mengatakan: “Ketuhanan (Deity) melakukan semua itu” bukanlah suatu jawaban sama sekali. Ketuhanan bukan Tuhan tetapi ialah suatu keadaan sebagai Tuhan, karena hal itu adalah suatu kualitas.
Ketuhanan adalah suatu kualitas dari satu Tuhan; pluralitas atau pengurangan (kurang dari satu) tidak dapat dianggap berlaku untuk hal itu. Tidak ada ketuhanan-ketuhanan tetapi hanya satu Ketuhanan yang menjadi atribut dari Satu Tuhan saja sendiri.
Selanjutnya kita diberi tahu bahwa setiap pribadi dari trinitas memiliki beberapa atribut tertentu yang tidak sesuai untuk kedua pribadi lainnya. Sesuai dengan akal manusia dan jalan bahasa, aribut itu menunjukkan ada prioritas dan posterioritas (yang didahulukan dan yang dkemudiankan) di antara mereka. Bapa selalu ada di urutan pertama dan ada di depan Anak, Ruh Suci bukan saja dikemudiankan sebagai yang ketiga dalam urutan perhitungan, tetapi bahkan lebih rendah kedudukannya daripada Bapa dan Anak dari siapa Ruh Suci itu berasal. Bukankah akan dianggap sebagai dosa “heresy” bila nama-nama dari tiga pribadi itu diulang-ulang secara terbalik?Bukankah tanda salib pada Eucharist akan dianggap oleh gereja sebagai tidak religius bila saja formulanya bertukar tempat menjadi: “Dalam nama Ruh Suci, dan dalam nama Anak, dan dalam nama Bapa”? Karena kalau memang mereka itu sama dan sezaman, maka tertib urutan atau hal di dahulukan atau di kemudiankan itu tidak perlu diperhatikan dengan seksama.
Kenyataannya ialah bahwa Paus dan Konsili Umum selalu mencerca doktrin kaum Sabelian yang mengatakan bahwa Tuhan adalah satu tetapi bahwa Dia memanifestasikan diriNya sendiri sebagai Bapa atau Anak atau Ruh Suci, yang selalu merupakan satu pribadi yang sama. Tentu saja agama Islam tidak menyetujui atau mengesahkan pandangan kaum Sabelian ini. Tuhan menampakkan Jamal atau Kecantikan dalam diri Kristus, Jelal atau Kemuliaan dan Keagungan dalam diri Nabi Muhammad saw, dan Kebijakan dalam diri Nabi Suleiman, dan begitu seterusnya dalam berbagai obyek alam, namun tidak satupun dari Nabi itu adalah Tuhan, begitupun pemandangan alam yang indah itu bukan Tuhan.
Kebenarannya ialah bahwa tidak ada ketepatan matematika, tidak ada kesamaan mutlak di antara tiga pribadi dalam Trinitas. Apabila Bapa itu dalam segala hal sama dengan Anak atau Ruh Suci sebagaimana unit 1 secara positif sama dengan bilangan 1 lainnya, maka perlu hanya ada satu pribadi Tuhan dan bukan tiga, karena sebuah unit bukanlah bagian atau pecahan begitu pula pergandaan dari dirinya sendiri. Perbedaan nyata dan hubungan yang diakui ada di antara pribadi-pribadi trinitas tidak meragukan sama sekali bahwa pribadi-pribadi itu tidak sama satu dengan lainnya dan tidak pula mereka dapat dikenali satu dengan lainnya. Bapa memperanakkan dan tidak diperanakkan; Anak diperanakkan dan bukan seorang bapak; Ruh Suci adalah bagian dari dua pribadi lainnya; pribadi pertama dilukiskan sebagai pencipta dan pemusnah; yang kedua sebagai penyelamat dan penebus dosa; dan yang ketiga sebagai pemberi hidup. Konsekuensi dari sikap ini ialah bahwa tidak seorang pribadipun dari tiga pribadi yang secara berdiri sendiri adalah sebagai Pencipta, Penebus Dosa dan Pemberi Hidup. Lalu kita diberi tahu bahwa pribadi kedua adalah Firman dari pribadi pertama, menjadi manusia dan dikorbankan di tiang salib untuk memenuhi rasa keadilan Bapa, dan bahwa inkarnasinya dan kebangkitannya kembali dilaksanakan dan dipenuhi oleh pribadi ketiga.
Sebagai kesimpulan, saya harus memperingatkan ummat Kristen, bahwa bila mereka tidak mempercayai kemutlakan Keesaan Tuhan dan meninggalkan kepercayaan terhadap tiga pribadi, pastilah mereka itu termasuk orang kafir terhadap Tuhan yang sesungguhnya. Secara tepat dapat dikatakan, ummat Kristen mempercayai banyak tuhan atau polytheist hanya dengan satu perkecualian, bahwa dewa-dewa orang kafir penyembah berhala adalah palsu dan imajiner, sedangkan tiga tuhan dari gereja memiliki karakter yang menonjol, di antaranya Bapa yang juga disebut Pencipta adalah Tuhan Satu yang sesungguhnya, tetapi Anak hanyalah seorang nabi dan pemuja Tuhan, dan pribadi ketiga adalah salah satu dari sekian banyak ruh-ruh suci yang melayani Tuhan Yang Maha Kuasa.
Dalam Perjanjian Lama, Tuhan disebut Bapa karena AdaNya sebagai Pencipta dan Pelindung Yang Pengasih, namun karena gereja telah menyalah gunakan nama ini, maka Al Qur’an telah dengan benar menghindarkan dirinya untuk mempergunakan nama itu.
Perjanjian Lama dan Al Qur’an mencela doktrin tiga pribadi dalam Tuhan; Perjanjian Baru tidak secara jelas memiliki atau mempertahankan doktrin itu, namun andaikan saja Kitab itu berisikan petunjuk dan jejak mengenai Trinitas, hal itu tidak memilik keabsahan sama sekali, karena Kitab itu tidak (pernah) dilihat dan tidak pula ditulis oleh Kristus, tidak pula dalam bahasa yang dipakai Kristus, begitupun tidak pula Kitab itu dalam bentuk dan isinya yang sekarang – paling tidak dua abad pertama sesudah Kristus.
Mungkin dapat ditambahkan dengan menguntungkan, bahwa di Timur kaum Kristen Unitarian selalu membasmi dan menyanggah kaum Trinitarian, dan bahwa ketika mereka menyaksikan penghancuran total “Binatang Keempat” oleh Nabi Besar Allah, mereka kaum Kristen Unitarian ini menerima dan mengikutinya. Setan yang berbicara kepada Hawa melalui mulut ular, menghujat Yang Maha Tinggi melaui mulut “Tanduk Kecil” yang mencuat di antara “Sepuluh Tanduk” pada kepala “Binatang Keempat” (Daniel viii), tidak lain ialah Consantine Yang Agung yang dengan resmi dan kekerasan mengumumkan Dekrit Nicea. Tetapi Nabi Muhammad saw telah menghancurkan “Iblis” atau Setan dari Tanah Yang Dijanjikan untuk selamanya dengan membangkitkan Islam di situ sebagai sebuah agama dengan Satu Tuhan yang sesungguhnya.

Agustus 31, 2008

Kisah Anto, Kadal, Dan Si Burung Betina

Filed under: Ekologi Hewan — perpusonline @ 11:38 pm

Di Sebuah Desa di pinggiran Hutan, terdapat beberapa rumah kecil yang terletak berjauhan, didalam hutan kecil itulah anak-anak biasanya bermain, salah satu diantaranya, Anto dan Anti. Anti dan anto adalah kakak beradik, orang tua mereka adalah petani, saat orang tua mereka sibuk bekerja dikebun, biasanya mereka bermain di hutan, mereka memiliki sebuah rumah pohon, yang umurnya sudah 10 tahun, rumah pohon itu dulunya milik paman mereka, yang kini sudah pindah ke Kota untuk meneruskan Sekolah. Paman mereka bernama heriyanto, pergi sangat jauh dari kampung halaman mereka untuk kuliah, paman mereka sangat mencintai hutan ini, sebelum pergi paman mereka berpesan agar mereka tidak merusak hutan ini.

Pada suatu hari yang cerah Anto pergi lebih dahulu ke dalam hutan untuk bermain, saat itu Anto dalam keadaan sangat marah, ia merasa sangat kecewa pada orang tuanya Anto merasa orang tuanya tidak adil, karena hari ini anti kakaknya mulai masuk sekolah, sehingga Anto hanya bermain sendiri dirumah, menurut Oarng tuanya Anto belum waktunya Masuk sekolah.

KArena marah dan kecewa Tidak seperti biasanya, anto tidak langsung pergi kerumah pohon, tetapi anto bermain dulu di sungai kecil yang ada di dalam hutan, Anto berenang, sendiri, tidak lama kemudian anto merasa sangat lapar, karena memang sejak pagi ia tidak makan sedikit pun. Setelah selesai berenang Anto pun mengambil Katapel yang ada dikantong Celananya, sejenak Anto teringat Paman Heryanto, yang sangat marah ketika melihat anak-anak bermain katapel, tetapi Anto mengabaikannya. Anto berjalan menyusuri sungai yang sudah mulai keruh, tetapi disungai itu sudah tidak banyak ikan, anto hanya mendapat satu ekor ikan, setelah itu Anto menyalakan Api, ketika anto hendak membakar ikan, tiba-tiba Anto berpikir bahwa ikan tersebut didak akan membuatnya kenyang, lalu anto berjalan meninggalkan api yang telah dibuatnya, tidak jauh dari situ ternyata ada seekor burung betina sedang memberi makan anak-anaknya disebuah sarang,…..”eemmm mungkin burung ini sangat lezat untuk Dimakan” pikir anto….lalu ia berusaha menembak burung itu dengan katapel…

Tepat siang hari Anti baru saja Pulang Sekolah, ia sangat rindu kepada Anto, adiknya karena baru pertama kali Anti dan Anto berpisah, tetapi ia sangat kecewa ketika ia sampai dirumah ternyata Anto tidak ada. Anti tahu kalau saat itu Anto Pasti berada di Hutan, Ia merasa sangat khawatir…karena Anto belum pernah bermain dihutan sendirian…Antipun bergegas menyusul Anto dengan membawa rantang berisi makanan, ia tahu pasti Anto sangat lapar. Ia tidak ingin terjadi Apa-apa pada Anto. Ketika Sampai dirumah pohon anti bertambah khawatir karena anto tidak berada disitu….tak lama kemudian Anti melihat ada asap tebal, disekitar dekat sungai, anti berpikir mungkin saja Anto ada disitu. Anti meletakkan Rantang berisi makanan di bawah Pohon dan berlari sekencang-kencangnya karena khawatir terjadi Apa-apa pada Anto…ketika sampai ditepi sungai Anti tidak menemukan Anto, ia hanya melihat seekor ikan yang ditaruh di batok kelapa yang terletak dipinggir kobaran api yang mulai membakar sebatang pohon…lalu dengan sekuat tenaga anti berusaha memadamkan api…untung saja kejadian ini terletak di tepi sungai, anti mengembalikan Ikan Kesungai dan menggunakan Batok kelapa tersebut untuk memadamkan api sehingga api dapat padam dengan segera. Anti adalah anak yang pemberani, ia berani memadamkan api yang berbahaya demi hutan yang ia cintai.

Tidak lama kemudian Anto berhasil menembak burung menggunakana katapel, dan Tack anto berhasil membuat burung betina itu terluka dan jatuh. Anto merasa puas..dibawanya burung betina itu kepinggir sungai tempat ia membuat api, tetapi betapa terkejutnya Anto ketika melihat Api yang ia buat sudah padam…Anto pun tidak melihat ikan yang ia tangkap…ternyata tidak lama kemudian ia melihat Anti dengan membawa Batok kelapa ditangan, Anto sangat marah karena ia menganggap Anti sengaja membuang ikan yang ia tangkap….sedangkan dalam waktu yang bersamaan Anti paham juga bahwa Anto yang membuat Api, Anti bertambah marah ketika melihat burung yang terluka di genggaman tangan anto…Anti berusaha menasehati Anto, Ia Mengingatkan anto tentang nasehat dari Paman Hery… tetapi ternyata anto sangat marah…sehingga tidak mau mendengar perkataan Anti…Anto kecewa dan berlari sekencang-kencangnya sambil menangis. Ketika Sampai dirumah Pohon…dihempaskanya burung yang ada ditangannya ke tanah, dan ia bergegas masuk kedalam rumah pohon. Karena berpikir kakaknya tidak sayang lagi padanya ia menendang-nendang sekuat tenaga dinding-dinding rumah pohon, ia ingin rumah pohon milik mereka berdua rusak…setelah kelelahan ia duduk sejenak…tapi ia sangat terkejut dengan apa yang dilihatnya, ternyata ada seekor kadal terperangkap dibalik diding itu, kakinya melekat pada sebuah paku. Anto merasa kasihan sekaligus penasaran. Ternyata ketika Anto mengingat-ingat Rumah pohon ini tidak pernah diperbaiki selama sepuluh tahun, karena bahan rumah pohon ini terbuat dari kayu ulin…berarti Kadal ini juga terjebak dipaku ini selama sepuluh tahun?????

Apa yang terjadi????bagaimana kadal ini dapat bertahan hidup???? Bagaimana kadal ini mendapatkan makanan?????dalam keadaan terperangkap, tanpa makanan, dan tidak bisa bergerak serta dalam kondisi gelap???itu adalah suatu keadaan yang sangat menyedihkan pikir Anto.

Anto lalu berpikir bagaimana kadal itu dapat bertahan hidup selama 10 tahun tanpa berpindah dari tempatnya sejak kakinya melekat dipaku itu!!Anto tetap duduk ditempat itu tanpa bergerak sedikit pun…lalu tidak lama kemudian entah dari mana datangnya datanglah seekor kadal lain dengan membawa makanan di mulutnya..dan dengan menjulurkan lidahnya, diberikan makanan itu kepada kadal yang terjebak dipaku. Anto merasa sangat terharu..ternyata ada seekor kadal lain yang memperhatikan kadal itu selama 10 tahun, sungguh ini adalah sebuah ungkapan cinta dan kasih sayang yang indah…. anto merasa sangat iri dengan kadal itu,…ia berpikir “kalau hewan saja bisa saling menyayangi sepertoi itu kenapa Aku dan Anti kakakku tidak???”. Ia lalu teringat betapa jahatnya dirinya, hanya karena lapar sebentar ia menangkap ikan dan melukai burung, serta hampir saja membakar hutan yang sangat berharga bagi mereka, hutan ini bukan hanya penuh kenangan bagi Anti dan Anto, tetapi bagi banyak anak lain di Desa itu, serta seluruh warga desa, karena hutan sungai jernih yang mengalir dihutan inilah yang digunakan seluruh penduduk desa, seketika itu Anto tersadar, setelah membantu melepaskan Kadal tersebut dari paku, Anto segera turun dari rumah pohon…Alangkah terkejutnya Anto melihat ada rantang berisi makanan dibawah rumah pohon….hal tersebut membuatnya semakin menyesal dengan kekasaranya pada Anti kakaknya…Anto Tahu bahwa hanya Anti yang mau membawa makanan untuknya, “Ternyata anti Sangat Menyayangi Aku, Aku Tidak pantas Untuk Iri padanya, Mungkin Memang Belum saatnya Aku Sekolah” Pikir Anto…Lalu dicarinya Burung betina Yng tadi Dihempaskannya…

Anto Merasa sangat kebingungan ketika dilihatnya burung itu sudah lemah tak berdaya….ia bingung dan lari sekuat-kuatnya menuju tepi sungai….ternyata ditepi sungai itu ia melihat Anti Kakaknya sedang menyuapi anak-anak burung betina tadi. Dengan tertuduk malu anto mendatangi Anti dan meminta maaf atas semua perbuatannya. Lalu Ia menyerahkan seekor burung betina yang sudah sangat lemah kepada Anti… Anti memeriksa burung Betina tersebut. “Ehmmm tubuh burung betina ini masih hangat, semoga bisa diselamatkan” kata Anti. Akhirnya Anto Dan Anti Sepakat membawa Burung betina yang terluka dan anak-anaknya pulang kerumah, mereka meletakkan sarang burung tersebut dipohon di halaman rumah mereka agar mereka bisa merawat dan menjaga sepanjang waktu. Sebagai hukuman untuk Anto ia tidak lagi bisa bermain di Hutan sampai burung betina sembuh, ia harus menjaga dan memberikan makan untuk anak-anak burung itu, untuk menebus Kesalahannya Anto menjalankan Tugas itu dengan tulus…Ia tidak lagi merasa kesepian karena setiap Anti pergi sekolah Anto Akan bermain dengan Burung Betina dan anak-anaknya. Sampai Suatu hari ketika Sang Betina Sehat, Anto dan Anti mengantarkan kembali Burung Betina dan Anak-anaknya Kembali kedalam hutan, Anto merasa sedih, agar merasa tidak kesepian lagi, anto dating sering dating ke hutan untuk melihat Burung Betina dan anak-anaknya, Anto sangat senang ketika melihat burung Betina mulai mengajarkan anak-anaknya terbang. “Aha…. Kalian hebat, kalian harus berjanji untuk datang kerumahku jika sudah bisa terbang” Kata Anto.

Pada suatu hari Anto Jatuh Sakit… ia sangat sedih saat itu karena tidak bisa bermain dihutan dan mengunjungi si Burung betina dan anak-anaknya. Tetapi alngkah terkejutnya Anto ketika Melihat Si Burung Betina Bersama Anak-anaknya bersiul-siul sangat merdu dihalaman rumahnya,

“ternyata kalian sudah bisa terbang” kata anto lemah…..lalu burung-burung itu bertengger di tubuh anto dan bersiul dengan merdu seolah-olah menghibur dan mengucapkan terimakasih pada anto, Anto merasa sangat bahagia.

Keesokan paginya ketika Anto merasa mulai sehat, Ia duduk dihalaman Rumahnya,dan alangkah terkejutnya Ia melihat beberapa sarang burung dihalaman rumahnya… Ternyata anak-anak burung betina tadi sudah mulai membuat sarangnya sendiri, dan mereka memilih membuat sarang didekat rumah Anto. Anto merasa terharu dan sangat menyesal jika mengingat perbuatanya dulu. Anto Berjanji tidak akan mengulangi perbuataannya lagi. Sekarang setiap pagi, Anto, Anti, dan seluruh keluarganya, akan terhibur dengan kicau burung yang sangat merdu.

Comments
Tanaman Hias

15 Maret, 2007 pada 2:32 am (Uncategorized)

Lidah Mertua
SI BANDEL YANG BERDAUN CANTIK

Termasuk tanaman favorit para pencinta tanaman hias, tanaman satu ini lumayan bandel. Jenisnya ada bermacam-macam.

Entah sejak kapan tanaman sansevieria ini mendapat sebutan “lidah mertua.” Entah pula apa alasannya sehingga tanaman hias yang daunnya berdiri tegak ini diberi nama lidah mertua. Diduga, karena bentuk fisik daunnya yang panjang, sehingga dimaknai sebagai apa yang dikatakan mertua (dengan lidahnya) punya tujuan panjang ke depan. Pesan mertua agar diingat sampai hari esok.

Sansevieria juga dikenal sebagai “tanaman ular.” Wah, kok menakutkan, ya? Ini hanya gara-gara tekstur daunnya yang memang mirip kulit ular. Warna daun ada yang hijau muda bercampur dengan alur menyerupai pita dan bersisik seperti kulit ular. Ada pula yang menyebut sansevieria ini sebagai “tanaman pedang-pedangan,” karena besaran
daunnya ada yang memanjang sampai 75 cm dengan ujung runcing.

TAHAN LAMA
Sebagai tanaman hias, sansevieria termasuk tanaman yang cukup mampu bertahan lama. Dari dulu hingga sekarang, para pencinta tanaman hias masih mencintai kehadirannya. Jujur diakui, warna daun dan tampilannya memang cantik. Daunnya berwarna-warni, mulai dari hijau tua, hijau muda, hijau abu-abu, perak, bahkan ada pula kombinasi putih-kuning dan hijau-kuning. Begitu pula dengan alur atau garis-garis yang terdapat pada helai daun, yang memiliki beragam model. Ada yang zig-zag, ada yang mengikuti arah serat daun, meski ada pula yang semrawut tidak beraturan.

Daun-daun sansevieria tumbuh langsung dari batang yang tebal di dalam tanah. Daun-daun juga muncul dari rimpang akar yang menjalar di bawah tanah. Sayangnya, jika pucuk daun yang runcing itu patah, maka seluruh kegiatan pertumbuhan daun
pun terhenti.

Tanaman ini termasuk bandel dan mampu bertahan di banyak kondisi, sehingga kita tak perlu cepat-cepat mengganti pot. Bahkan, pot bisa bertahan setahun lebih. Pasalnya, sansevieria masih bisa hidup pada media yang berkurang kesuburannya. Ia tahan terhadap kekeringan. Dan untuk bertahan, ia memiliki daun yang banyak mengandung air (sukulen). Jadi, tanaman ini memang bandel!

BERAGAM JENIS
Tanaman ini memiliki beberapa jenis dan varietas. Beberapa di antaranya adalah:
1. Sansevieria trifasciata
Jenis ini yang sering disebut sebagai tanaman ular. Daunnya yang masih muda tumbuh tepat di tengah-tengah roset yang menyeruak ke atas. Awalnya, pertumbuhan tampak seperti lidi. Jenis “trifasciata” yang telah disilang menghasilkan varietas baru, antara lain:

* S.trifasciata “Hahnii”
Warna daunnya hijau tua dengan garis-garis melintang abu-abu putih. Panjang daun hanya 10 cm dan pangkalnya melebar. Daun tumbuh tidak tegak lurus, melainkan menyebar ke samping dan tersusun beraturan. Jadi, sepintas tampak seperti pohon nenas atau sarang burung (bird’s nest). Tak heran jika varietas ini disebut sansevieria bird’s nest.

* S.trifasciata “Golden Hahnii”
Penampilan fisiknya hampir sama dengan Hahnii, bedanya ada pada warna daun yang hijau muda dengan kombinasi warna kuning emas, dan berbentuk pita pada bagian tepi daun.

* S.trifasciata “Silver Hahnii”
Kondisi fisiknya memang lebih panjang dibandingkan hahnii lainnya, namun tetap lebih pendek ketimbang sansevieria biasa. Yang menarik adalah warna daunnya yang hijau keperakan, dengan garis-garis horizontal hijau kelam yang tersebar.

2. Sansevieria liberica
Boleh dibilang, jenis ini memiliki daun yang paling besar dan panjang. Tumbuh kokoh ke atas dan agak tebal. Jika diperhatikan warna daunnya, tampak kombinasi hijau-putih, namun warna putih lebih menonjol.

3. Sansevieria cylindrica
Sesuai dengan namanya, ia memiliki daun yang tumbuh memanjang ke atas dan berbentuk silinder. Daunnya kaku dan sangat tebal dengan warna hijau tua dengan alur-alur hitam keabu-abuan bercampur hijau muda.

Comments

Prinsip-Prinsip Ekologi

Filed under: Ekologi Hewan — perpusonline @ 11:37 pm

Pembahasan ekologi tidak lepas dari pembahasan ekosistem dengan berbagai komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktora biotik antara lain suhu, air, kelembapan, cahaya, dan topografi, sedangkan faktor biotik adalah makhluk hidup yang terdiri dari manusia, hewan, tumbuhan, dan mikroba. Ekologi juga berhubungan erat dengan tingkatan-tingkatan organisasi makhluk hidup, yaitu populasi, komunitas, dan ekosistem yang saling mempengaruhi dan merupakan suatu sistem yang menunjukkan kesatuan.

Faktor Biotik

Faktor biotik adalah faktor hidup yang meliputi semua makhluk hidup di bumi, baik tumbuhan maupun hewan. Dalam ekosistem, tumbuhan berperan sebagai produsen, hewan berperan sebagai konsumen, dan mikroorganisme berperan sebagai dekomposer. Faktor biotik juga meliputi tingkatan-tingkatan organisme yang meliputi individu, populasi, komunitas, ekosistem, dan biosfer. Tingkatan-tingkatan organisme makhluk hidup tersebut dalam ekosistem akan saling berinteraksi, saling mempengaruhi membentuk suatu sistemyang menunjukkan kesatuan. Secara lebih terperinci, tingkatan organisasi makhluk hidup adalah sebagai berikut. Perhatikan Gambar.

Gbr. Tingkatan Organisasi Makhluk Hidup

A. Individu
Individu merupakan organisme tunggal seperti : seekor tikus, seekor kucing, sebatang pohon jambu, sebatang pohon kelapa, dan seorang manusia. Dalam mempertahankan hidup, seti jenis dihadapkan pada masalah-masalah hidup yang kritis. Misalnya, seekor hewan harus mendapatkan makanan, mempertahankan diri terhadap musuh alaminya, serta memelihara anaknya. Untuk mengatasi masalah tersebut, organisme harus memiliki struktur khusus seperti : duri, sayap, kantung, atau tanduk. Hewan juga memperlihatkan tingkah laku tertentu, seperti membuat sarang atau melakukan migrasi yang jauh untuk mencari makanan. Struktur dan tingkah laku demikian disebut adaptasi. Perhatikan Gambar 6.4.

Ada bermacam-macam adaptasi makhluk hidup terhadap lingkungannya, yaitu: adaptasi morfologi, adaptasi fisiologi, dan adaptasi tingkah laku.

1. Adaptasi morfologi
Adaptasi morfologi merupakan penyesuaian bentuk tubuh untuk kelangsungan hidupnya. Contoh adaptasi morfologi, antara lain sebagai berikut.
a. Gigi-gigi khusus
Gigi hewan karnivora atau pemakan daging beradaptasi menjadi empat gigi taring besar dan runcing untuk menangkap mangsa, serta gigi geraham dengan ujung pemotong yang tajam untuk mencabik-cabik mangsanya. Lihat Gambar 6.5.

b. Moncong
Trenggiling besar adalah hewan menyusui yang hidup di hutan rimba Amerika Tengah dan Selatan. Makanan trenggiling adalah semut, rayap, dan serangga lain yang merayap. Hewan ini mempunyai moncong panjang dengan ujung mulut kecil tak bergigi dengan lubang berbentuk celah kecil untuk mengisap semut dari sarangnya. Hewan ini mempunyai lidah panjang dan bergetah yangdapat dijulurkan jauh keluar mulut untuk menangkap serangga. Lihat Gambar 6.6.

c. Paruh
Elang memiliki paruh yang kuat dengan rahang atas yang melengkung dan ujungnya tajam. Fungsi paruh untuk mencengkeram korbannya. Perhatikan Gambar 6.7

d. Daun
Tumbuhan insektivora (tumbuhan pemakan serangga), misalnya kantong semar, memiliki daun yang berbentuk piala dengan permukaan dalam yang licin sehingga dapat menggelincirkan serangga yang hinggap. Dengan enzim yang dimiliki tumbuhan insektivora, serangga tersebut akan dilumatkan, sehingga tumbuhan ini memperoleh unsur yang diperlukan.

e. Akar
Akar tumbuhan gurun kuat dan panjang,berfungsi untuk menyerap air yang terdapat jauh di dalam tanah. Sedangkan akar hawa pada tumbuhan bakau untuk bernapas. (LihatGambar 6.9).
2. Adaptasi fsiologi
Adaptasi fisiologi merupakan penyesuaian fungsi fisiologi tubuh untuk mempertahankan hidupnya. Contohnya adalah sebagai berikut.

a. Kelenjar bau
Musang dapat mensekresikan bau busukdengan cara menyemprotkan cairan melalui sisi lubang dubur. Sekret tersebut berfungsi untuk menghindarkan diri dari musuhnya.

b. Kantong tinta
Cumi-cumi dan gurita memiliki kantong tinta yang berisi cairan hitam. Bila musuh datang, tinta disemprotkan ke dalam air sekitarnya sehingga musuh tidak dapat melihat kedudukan cumi-cumi dan gurita. (LihatGambar 6.1 0).

c. Mimikri pada kadal
Kulit kadal dapat berubah warna karena pigmen yang dikandungnya. Perubahan warna ini dipengaruhi oleh faktor dalam berupa hormon dan faktor luar berupa suhu serta keadaan sekitarnya. Lihat Gambar 6.11.

3. Adaptasi tingkah laku
Adaptasi tingkah laku merupakan adaptasi yang didasarkan pada tingkah laku. Contohnya sebagai berikut :

a. Pura-pura tidur atau mati
Beberapa hewan berpura-pura tidur atau mati, misalnya tupai Virginia. Hewan ini sering berbaring tidak berdaya dengan mata tertutup bila didekati seekor anjing.

b. Migrasi
Ikan salem raja di Amerika Utara melakukan migrasi untuk mencari tempat yang sesuai untuk bertelur. Ikan ini hidup di laut. Setiap tahun, ikan salem dewasa yang berumur empat sampai tujuh tahun berkumpul di teluk disepanjang Pantai Barat Amerika Utara untuk menuju ke sungai. Saat di sungai, ikan salem jantan mengeluarkan sperma di atas telur-telur ikan betinanya. Setelah itu ikan dewasa biasanya mati. Telur yang telah menetas untuk sementara tinggal di air tawar. Setelah menjadi lebih besar mereka bergerak ke bagian hilir dan akhirnya ke laut. Perhatikan Gambar 6.12.

B. Populasi
Kumpulan individu sejenis yang hidup padasuatu daerah dan waktu tertentu disebut populasi Misalnya, populasi pohon kelapa dikelurahan Tegakan pada tahun 1989 berjumlah 2552 batang.

Ukuran populasi berubah sepanjang waktu. Perubahan ukuran dalam populasi ini disebut dinamika populasi. Perubahan ini dapat dihitung dengan menggunakan rumus perubahan jumlah dibagi waktu. Hasilnya adalah kecepatan perubahan dalam populasi. Misalnya, tahun 1980 populasi Pinus di Tawangmangu ada 700 batang. Kemudian pada tahun 1990 dihitung lagi ada 500 batang pohon Pinus. Dari fakta tersebut kita lihat bahwa selama 10 tahun terjadi pengurangan pohon pinus sebanyak 200 batang pohon. Untuk mengetahui kecepatan perubahan maka kita membagi jumlah batang pohon yangberkurang dengan lamanya waktu perubahan terjadi :
700 – 500 = 200batang
1990-1980 10 tahun

= 20 batang/tahun

Dari rumus hitungan di atas kita dapatkan kesimpulan bahwa rata-rata berkurangnya pohon tiap tahun adalah 20 batang. Akan tetapi, perlu diingat bahwa penyebab kecepatan rata-rata dinamika populasi ada berbagai hal. Dari alam mungkin disebabkan oleh bencana alam, kebakaran, serangan penyakit, sedangkan dari manusia misalnya karena tebang pilih. Namun, pada dasarnya populasi mempunyai karakteristik yang khas untuk kelompoknya yang tidak dimiliki oleh masing-masing individu anggotanya. Karakteristik iniantara lain : kepadatan (densitas), laju kelahiran (natalitas), laju kematian (mortalitas), potensi biotik, penyebaran umur, dan bentuk pertumbuhan. Natalitas danmortalitas merupakan penentu utama pertumbuhan populasi.

Dinamika populasi dapat juga disebabkan imigrasi dan emigrasi. Hal ini khusus untuk organisme yang dapat bergerak, misalnyahewan dan manusia. Imigrasi adalahperpindahan satu atau lebih organisme kedaerah lain atau peristiwa didatanginya suatu daerah oleh satu atau lebih organisme; didaerah yang didatangi sudah terdapat kelompok dari jenisnya. Imigrasi ini akan meningkatkan populasi.

Emigrasi adalah peristiwa ditinggalkannya suatu daerah oleh satu atau lebih organisme, sehingga populasi akan menurun. Secara garis besar, imigrasi dan natalitas akan meningkatkan jumlah populasi, sedangkan mortalitas dan emigrasi akan menurunkan jumlah populasi. Populasi hewan atau tumbuhan dapat berubah, namun perubahan tidak selalu menyolok. Pertambahan atau penurunan populasi dapat menyolok bila ada gangguan drastis dari lingkungannya, misalnya adanya penyakit, bencana alam, dan wabah hama.

C. Komunitas
Komunitas ialah kumpulan dari berbagai populasi yang hidup pada suatu waktu dan daerah tertentu yang saling berinteraksi dan mempengaruhi satu sama lain. Komunitas memiliki derajat keterpaduan yang lebih kompleks bila dibandingkan dengan individu dan populasi.

Dalam komunitas, semua organisme merupakan bagian dari komunitas dan antara komponennya saling berhubungan melalui keragaman interaksinya.
D. Ekosistem
Antara komunitas dan lingkungannya selalu terjadi interaksi. Interaksi ini menciptakan kesatuan ekologi yang disebut ekosistem. Komponen penyusun ekosistem adalah produsen (tumbuhan hijau), konsumen (herbivora, karnivora, dan omnivora), dan dekomposer/pengurai (mikroorganisme).

Faktor Abiotik
Faktor abiotik adalah faktor tak hidup yang meliputi faktor fisik dan kimia. Faktor fisik utama yang mempengaruhi ekosistem adalah sebagai berikut.

a. Suhu
Suhu berpengaruh terhadap ekosistem karena suhu merupakan syarat yang diperlukan organisme untuk hidup. Ada jenis-jenis organisme yang hanya dapat hidup pada kisaran suhu tertentu.

b. Sinar matahari
Sinar matahari mempengaruhi ekosistem secara global karena matahari menentukan suhu. Sinar matahari juga merupakan unsur vital yang dibutuhkan oleh tumbuhan sebagai produsen untuk berfotosintesis.

c. Air
Air berpengaruh terhadap ekosistem karena air dibutuhkan untuk kelangsungan hidup organisme. Bagi tumbuhan, air diperlukan dalam pertumbuhan, perkecambahan, dan penyebaran biji; bagi hewan dan manusia, air diperlukan sebagai air minum dan sarana hidup lain, misalnya transportasi bagi manusia, dan tempat hidup bagi ikan. Bagi unsur abiotik lain, misalnya tanah dan batuan, air diperlukan sebagai pelarut dan pelapuk.

d. Tanah
Tanah merupakan tempat hidup bagi organisme. Jenis tanah yang berbeda menyebabkan organisme yang hidup didalamnya juga berbeda. Tanah juga menyediakan unsur-unsur penting bagi pertumbuhan organisme, terutama tumbuhan.

e. Ketinggian
Ketinggian tempat menentukan jenis organisme yang hidup di tempat tersebut, karena ketinggian yang berbeda akan menghasilkan kondisi fisik dan kimia yang berbeda.

f. Angin
Angin selain berperan dalam menentukan kelembapan juga berperan dalam penyebaran biji tumbuhan tertentu.

g. Garis lintang
Garis lintang yang berbeda menunjukkan kondisi lingkungan yang berbeda pula. Garis lintang secara tak langsung menyebabkan perbedaan distribusi organisme di permukaan bumi. Ada organisme yang mampu hidup pada garis lintang tertentu saja.

PENGATURAN SUHU TUBUH

Filed under: Ekologi Hewan — perpusonline @ 11:36 pm

Tujuan : Mempelajari kemampuan organisme endoterm (homioterm) dalam mempertahankan panas tubuhnya.

PENDAHULUAN

Pengaturan suhu tubuh (termoregulasi), pengaturan cairan tubuh, dan ekskresi adalah elemen-elemen dari homeostasis. Dalam termoregulasi dikenal adanya hewan berdarah dingin (cold-blood animals) dan hewan berdarah panas (warm-blood animals). Namun, ahli-ahli Biologi lebih suka menggunakan istilah ektoterm dan endoterm yang berhubungan dengan sumber panas utama tubuh hewan. Ektoterm adalah hewan yang panas tubuhnya berasal dari lingkungan (menyerap panas lingkungan). Suhu tubuh hewan ektoterm cenderung berfluktuasi, tergantung pada suhu lingkungan. Hewan dalam kelompok ini adalah anggota invertebrata, ikan, amphibia, dan reptilia. Sedangkan endoterm adalah hewan yang panas tubuhnya berasal dari hasil metabolisme. Suhu tubuh hewan ini lebih konstan. Endoterm umum dijumpai pada kelompok burung (Aves), dan mamalia.

Dalam pengaturan suhu tubuh, hewan harus mengatur panas yang diterima atau yang hilang ke lingkungan. Mekanisme perubahan panas tubuh hewan dapat terjadi dengan 4 proses, yaitu konduksi, konveksi, radiasi, dan evaporasi. Konduksi adalah perubahan panas tubuh hewan karena kontak dengan suatu benda. Konveksi adalah transfer panas akibat adanya gerakan udara atau cairan melalui permukaan tubuh. Radiasi adalah emisi dari energi elektromagnet. Radiasi dapat mentransfer panas antar obyek yang tidak kontak langsung. Sebagai contoh, radiasi sinar matahari. Evaporasi proses kehilangan panas dari permukaan cairan yang ditranformasikan dalam bentuk gas.

Hewan mempunyai kemampuan adaptasi terhadap perubahan suhu lingkungan. Sebagai contoh, pada suhu dingin, mamalia dan burung akan meningkatkan laju metabolisme dengan perubahan hormon-hormon yang terlibat di dalamnya, sehingga meningkatkan produksi panas. Pada ektoterm (misal pada lebah madu), adaptasi terhadap suhu dingin dengan cara berkelompok dalam sarangnya. Hasil metabolisme lebah secara kelompok mampu menghasilkan panas di dalam sarangnya.

Beberapa adaptasi hewan untuk mengurangi kehilangan panas, misalnya adanya bulu dan rambut pada burung dan mamalia, otot, dan modifikasi sistim sirkulasi di bagian kulit. Kontriksi pembuluh darah di bagian kulit dan countercurrent heat exchange adalah salah satu cara untuk mengurangi kehilangan panas tubuh. Perilaku adalah hal yang penting dalam hubungannya dengan termoregulasi. Migrasi, relokasi, dan sembunyi ditemukan pada beberapa hewan untuk menurunkan atau menaikkan suhu tubuh. Gajah di daerah tropis untuk menurunkan suhu tubuh dengan cara mandi atau mengipaskan daun telinga ke tubuh. Manusia menggunakan pakaian adalah salah satu perilaku unik dalam termoregulasi.

ALAT DAN BAHAN

Alat dan Bahan :

1. Themometer pengukur suhu tubuh

2. Kapas

3. Alkohol

CARA KERJA

1. Sebelum anda mengukur suhu tubuh, catatlah suhu lingkungan dan waktu pengukuran.

2. Ukurlah suhu tubuh anda dengan menempatkan termometer ke ketiak anda.

3. Sebelum digunakan, termometer dikibas-kibaskan sampai air raksanya mencapai garis terendah yaitu sekitar 350C. Selain itu bersihkan ujung termometer dengan kapas yang dibasahi alkohol.

4. Letakkan termometer itu di ketiak anda dan diamkan selama 5 menit.

5. Setelah itu, baca skala termometer yang menunjukkan suhu badan anda dan catat di lembar data yang telah disediakan (Tabel Pengamatan). Setelah digunakan bersihkan kembali ujung termometer dengan kapas yang dibasahi alkohol.

6. Ukur pula beberapa suhu tubuh anda setelah melakukan berbagai kegiatan seperti berikut:

a. Ketika bangun tengah malam untuk belajar atau tahajjud atau bangun pagi

b. Ketika akan berangkat tidur

c. Setelah mandi pagi dengan air dingin

d. Setelah anda berolah raga

e. Saat disela anda kuliah di siang hari yang panas

f. Setelah mandi dengan air hangat di malam hari

7. Buatlah grafik dengan suhu tubuh pada sumbu y dan suhu lingkungan pada sumbu x.

PERTANYAAN

1. Dari manakah tubuh kita memperoleh panas untuk mempertahankan suhu tubuh agar tetap konstan pada saat udara sangat dingin?

2. Bagaimanakah tubuh anda membuang panas yang berlebihan dari tubuh anda pada saat cuaca yang terik?

3. Sebut dan jelaskan empat proses fisika yang terlibat saat tubuh memperoleh dan kehilangan panas.

4. Apa perbedaan antara ektoderm dengan endoderm?.

5. Apa sebenarnya yang terjadi ketika tubuh anda demam?

HUTAN (DAN) PRIMATA: EKOLOGI DAN PELESTARIAN PRIMATA ENDEMIK DI JAWA DAN KALIMANTAN

Filed under: Ekologi Tumbuhan — perpusonline @ 11:34 pm

Wilayah Sondaik adalah salahsatu kawasan terkaya di dunia untuk keanekaragaman primata di mana 18 jenis terbatas penyebarannya pada kawasan ini. Di Jawa dan Kalimantan, yang termasuk pulau-pulau yang terbesar, terdapat tiga dan lima jenis endemik yang terbatas pada satu pulau saja. Enam jenis di antaranya tergolong suku kera sub-suku Colobinae, sedangkan dua jenis tergolong suku owa. Kelestarian dari kebanyakan kera ini tergantung pada pelestarian hutan. Pulau Jawa adalah wilayah yang padat penduduknya di mana hutan ditebang sejak lama, sedangkan Kalimantan adalah pulau yang berada pada masa peralihan di mana perubahan tataguna tanah secara cepat mulai mengkonversikan permukaan pulau ini. Jawa sudah sangat sedikit hutannya sejak dulu, sedangkan Kalimantan masih ditutupi hutan luas sampai beberapa dasawarsa yang lalu.
Tujuan penelitian ini ialah mengumpulkan data mengenai ekologi dan pelestarian primata endemik di Jawa dan Kalimantan. Untuk ini studi-studi dilaksanakan di mana survai lapangan berlangsung selama perioda 1994-2001.
Bagian pertama studi ini berfokus pada pengujian mengenai tehnik sensus pada penelitian primata yaitu bermaksud untuk menentukan dampak terhadap hasil sensus dari perubahan perilaku jenis-jenis sasaran yang disebabkan oleh gangguan lingkungan di sekitar primata tersebut. Sebagai hasil penelitian ditemukan bahwa penaksiran kepadatan cukup bervariasi di antara berbagai tehnik dan lokasi. Kesimpulannya adalah bahwa kita perlu sangat berhati-hati jika membandingkan data sensus dari berbagai lokasi yang dikumpulkan oleh berbagai peneliti dengan menggunakan berbagai tehnik. Primata mungkin mengubah responsnya terhadap manusia yang mengamatinya sebagai reaksi terhadap gangguan habitatnya. Tidak mustahil ini ada dampaknya dalam program peninjauan dan sebagai hasilnya mengurangi atau melebihi taksiran kepadatan yang sebenarnya.
Bagian kedua studi ini berfokus pada primata di Pulau Jawa. Pertama, ditunjukkan bahwa populasi dari salahsatu kera endemik, yaitu Rekrakan Presbytis comata fredericae, yang terdapat di Jawa sebelah timur tidak dapat dipisahkan secara jelas sebagai jenisnya sendiri dari populasi di sebelah barat.
Kedua, penyebaran dan status kelestariannya dari primata endemik di Jawa ditentukan. Lutung Jawa atau budeng Trachypithecus auratus ditemukan di seluruh Jawa, Bali dan Lombok, akan tetapi tidak ditemukan di Kepulauan Kangean, meskipun pernah ada laporannya. Berdasarkan penyebarannya yang terbatas dan populasi-populasinya yang sangat terpencar, ditambah penangkapan untuk dijual-belikan, jenis kera ini seharusnya dianggap Rentan menurut kriteria ancaman yang disusun IUCN. Surili itu terbatas pada hutan tropis di Jawa Barat dan Tengah dari permukaan laut sampai sekitar 2500m dpl. Populasi yang cukup besar ditemukan di Jawa Tengah, di luar penyebaran yang diduga sebelumnya. Meskipun demikian jenis
Forest (and) Primates
198
ini dianggap Genting menurut kriteria acaman IUCN karena derajat terpecahnya populasi ini. Surili ini membagi habitatnya dengan Owa Jawa Hylobates moloch di sebagian terbesar wilayahnya. Jenis terakhir ini adalah terjarang dari ketiga kera endemik di Jawa karena terbatas pada kantung-kantung terakhir dari hutan tropis dataran
Bagian ketiga dari studi ini berfokus pada primata endemik di Kalimantan. Penyebaran dan status kelestariannya ditentukan untuk salahsatu primata paling karismatik di Asia Tenggara, yaitu Bekantan Nasalis larvatus. Ternyata jenis ini tidak terbatas pada daerah pesisir dan kawasan hilir dari sungai besar, seperti diduga sebelumnya, namun terdapat juga di seluruh pedalaman Kalimantan. Secara umum populasi-populasi di pedalaman kecil dan tersebar berjauhan, sebuah pola yang dapat diuraikan karena pemburuan yang lebih intensif dibanding dengan keadaannya di daerah pesisir. Jenis ini tidak dilindungi secara memadai dan kebanyakan dari populasi-populasinya yang besar sedang menurun jumlahnya Walaupun berada dalam kawasan konservasi.
Selanjutnya kami menentukan pola-pola spasial dari keanekaragaman primata dalam arti kekayaan jenis dan keendemikan untuk Kalimantan, serta mengevaluasikan ini berhubung dengan pola-pola tataguna tanah oleh manusia, dan tataruang jaringan kawasan konservasi. Hutan tropis sepanjang sungai besar di Kalimantan Timur sebelah timur-tengah yang menutupi kawasan berukuran 30,000 km2, adalah kawasan terkaya, baik dari segi jumlah jenis absolut (sampai sebelas jenis yang hidup berdampingan di sini), maupun dari segi jumlah jenis endemik (sampai lima jenis terdapat di sini). Dari kelima kawasan konservasi yang terkaya akan jenis (termasuk yang endemik), tiga di antaranya hampir habis hutannya. Ini terutama disebabkan oleh penggabungan antara penebangan ilegal, penambangan, pelanggaran tapal batas, dan pembakaran. Dua di antara primata yang endemik untuk bagian tigaperempat dari pulau Kalimantan bagian utara, yaitu Kalawat Hylobates muelleri dan Banggat Presbytis hosei adalah Rentan Punah menurut IUCN.
Pelestarian dari primata beserta hutannya, baik di Kalimantan maupun di Jawa, terbukti ada masalahnya terutama karena kekurangan kelembagaan, dana yang kurang, pengetahuan yang tidak memadai, salah-pengertian mengenai isyu-isyu ekologis, perencanaan yang kurang pemaduannya, dan kurangnya komitmen yang sungguh-sungguh serta efektif dan dukungan politik, baik setempat, nasional dan internasional. Pemecahan masalah-masalah tersebut dengan pendekatan secara integral merupakan syarat mutlak, jika kita ingin melestarikan primata endemik di Wilayah Sondaik. Penelitian di masa depan seharusnya berfokus pada pengumpulan data-data ekologi dan perilaku yang begitu dibutuhkan untuk menanggapi isyu-isyu konservasi, dan sebaiknya berlangsung melalui program peninjauan jangka panjang.

Older Posts »

The Silver is the New Black Theme. Blog pada WordPress.com.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 39 pengikut lainnya.